Translator

Thursday, July 26, 2018

Koh Samui: Day 04 – UNSEEN KHANOM

Tarikh       : 27 Jun 2018
Misi          : Overland Thailand: Koh Samui: (24 – 30 Jun 2018)
Laluan      : Koh Samui – Don Sak – Laem Prathap – Sichon – Tha Sala – Nakhon Si Thammarat
Jarak        : 251 km
Coordinate: N9.31194° E99.80361°
  

Pendahuluan

Daerah Khanom dikenali sebagai ‘Land of Pink Dolphins’. Ia adalah daerah paling utara dalam wilayah Nakhorn Si Thammarat. Salah satu point atau gerbang untuk melihat dolphin adalah melalui jeti yang terletak disebuah perkampungan nalayan iaitu Laem Phratap. Ia adalah sebuah tanjung dan jeti nelayan yang terletak disebelah barat Don Sak, sejauh ± 20km. Sebelum tiba ke tanjung ini, akan lalui jalan bersimen sejauh ± 3 km.

Ya … tarikan terbesar di Khanom adalah ikan lumba-lumba merah jambunya. Kelihatan banyak patung pink dolphin di sekitar Khanom dan ia menjadi simbol bandar Khanom.

Mulanya Perjalanan

UNTUK MAKLUMAN harga minyak di Koh Samui sedikit mahal dari harga di tanah besar, jadi elok dipenuhkan tangki minyak dahulu sebelum menaiki feri ke Koh Samui. Nasib baik aku telah penuhkan tangki sebelum menaiki feri di stesyen PTT Khanom.

Jam 6:30 pagi, kami check out hotel dan menuju ke Faria Halal Food untuk bersarapan yang berat kerana menjangkakan tiada makanan halal ke lokasi yang bakal kami tempuhi nanti.

Singgah di beberapa lokasi untuk bergambar dan sempat menaiki feri (dari Jeti Nathon) pada jam 8.30 pagi(waktu thai) dan setelah 2 jam perjalanan sampai di Don Sak ± pada jam 10.40 pagi. Sepanjang 2 jam perjalanan aku membuat sedikit ‘reseach’ tentang lokasi yang bakal kami pergi. Jangan bimbang soal internet, sepanjang di lautan … 4G! la (laju beb). Sampai sahaja aku mengambil motosikal dan bergegas keluar dari jeti Donsak untuk mencari Jeti Laem Phratap.

Misi Yang Gagal

Boleh parkir kenderaan anda disini dengan kos THB20

Jeti Laem Phratap (N9.31194° E99.80361°) tersedia parkir, café dan kemudahan asas. Jeti bot yang teratur dengan pondok yang berbumbung, meja dan kerusi untuk taklimat dan penerangan dan ada kemudahan tandas. Kami membayar THB10 untuk parkir motosikal dan simpan bag. Memandangkan hanya kami sahaja disini, suasana kelihatan sunyi. Kami mendapat perkhidmatan bot dari seorang wanita penduduk tempatan dengan bayaran sebanyak THB1,000. Kami memulakan perjalan bot pada jam 11:20 pagi, semasa di atas bot makcik ini asyik bercerita tentang dolphin dalam bahasa Thai seolah-olah aku faham (angguk piii lah). Dalam perjalanan cuaca redup walau di tengah rembang.

Aku difahamkan bahawa masa yang terbaik untuk melihat dolphin ialah antara jam 7.30 pagi – 9:30 pagi kerana masa inilah dolphin akan keluar mencari makan. Persekitaran kawasan ini ditumbuhi dengan rumpai laut yang menjadi makanan ikan. Dolphin adalah mamalia yang peramah dan sangat sensitif kepada perubahan persekitaran terutama pencemaran. Mereka boleh berenang dengan laju (± 37 kph) dan timbul setiap 5 minit untuk bernafas. Biasanya ia akan bergerak dalam kumpulan dan makanan mereka ialah ikan. Kehadiran mereka di kawasan ini adalah petanda bahawa persekitaran dan air laut adalah bersih, nyah pencemaran dan mempunyai eko-sistem yang sihat. Terdapat 4 spesis dolphin disini dan kebanyakan adalah dari spesis Indo-Pacific Humpback Dolphin atau White Chinese Dolphin. Dolphin ini asalnya berwarna hitam/kelabu tetapi bertukar menjadi pink akibat perubahan usia. Kewujudannya semakin terancam dan dianggarkan terdapat kurang dari 60 ekor dolphin yang ada di sini.

Kami melewati beberapa pulau seperti Koh Noi, Koh Tha Rai, Koh Phi dan menghampiri Don Sak Sakon pier. Setelah beberapa lama menunggu kelibat dolphin tidak muncul, akhirnya kami berpatah balik. FRUST ! … (mungkin masa yang tidak sesuai )

Batuan Tua Yang Langka

Semasa hendak melewati Koh Tha Rai, kami singgah seketika disini untuk melihat keindahan geologi yang terbentuk secara evolusi sejak lebih dari 260 juta tahun lalu. Batuan tua ini kelihatan bagaikan dihimpit dan diperah tampak seperti pancake, ia dikenali sebagai Khao Pabpa (N9.32329° E99.78238°) ('Pabpa' dalam bahasa Thai bermaksud "pakaian lipat"). Uniknya batuan seperti ini hanya ada dua sahaja di dunia. Disini (Thailand) dan di New Zealand. Sesuatu yang berbaloi untuk dilawati.

Telaga Air Tawar Di Dalam Laut

Selepas itu kami mengelilingi Koh Tha Rai dan singgah ke sebuah pulau kecil, Koh Nui Nok. (N9.31508° E99.79151°) Pulau ini terkenal dengan air tawar (spring water) yang keluar dari telaga di dalam laut. Ia berada di pinggir pantai dan akan tenggelam apabila air pasang, namun air laut tidak akan merubah rasanya. Air ini terasa payau apabila diminum.

Telaga air tawar di tepi pantai di Koh Nui. Telaga itu kelihatan seperti tapak kaki

Kononnya air tawar ini terjadi berkat keajaiban seorang sami terkenal ‘Luang Pu Tuad’ yang merendam kakinya ke dalam air laut. Keajaiban darinya diabadikan oleh penduduk tempatan dengan membina patungnya dipuncak pulau kecil ini. Pulau ini pada anggaranku berkeluasan ± 0.7 ekar ( ± 80m x 40m). Selepas merasai air dari mata air ini kami naik ke puncak pulau ini dengan mendaki anak tangga yang tersedia bagi melihat panorama sekitar pantai dan lautan berhampiran.

Boleh mendaki naik ke atas pulau

Walaupun tidak dapat melihat dolphin TETAPI dapat mengunjungi tempat yang langka (rare) memang satu pengalaman yang pasti tidak ku lupakan. UNSEEN KHANOM

Menuju Selatan Mencari Penginapan   

Hampir 2 jam juga misi pencarian dolphin. Jam 1.35tgh kami bersiap menuju ke arah Sichon untuk mencari sebuah chalet di tepi pantai dan menikmati makan tengahari. Sichon adalah daerah yang bersempadanan dengan Khanom dan  terletak ±65km dari Don Sak. Ia adalah perkampungan nelayan dan mempunyai pantai yang memanjang mengadap Teluk Siam. Disini pantai-pantainya kurang dikunjungi jadi dapat merasai suasana yang tenang dan boleh merasai suasana kampung. Ramai juga penduduk muslim disini namun kami meneruskan perjalanan ke Selatan setelah tidak berpuas hati tentang lokasi lagipun masih ada masa. Misi kami adalah mencari makanan halal. Kami menuju ke Tha Sala yang majoriti penduduknya adalah muslim.

Tediaaa .. merata dia boh objek ni , dalam bilik pun ada pa

Semasa menelesuri jalan tepi pantai kami singgah ke sebuah pantai, Hat Sai Kaeo (N8.69740° E99.94280°) terlihat sebuah resort unik yang mempamirkan ukiran dan kayu seperti alat kelamin lelaki disekitar resortnya (dari jalan masuk hingga ke halaman – dalam lobi dan bilik tak tau la lagumana - Ish pelik sungguh depa menghargai).

Mencuba menu berbeza

Sampai di Tha Sala kami ke sebuah restoran muslim berdekatan Dan Phasi beach (หาดในถุ้ง ) untuk menikmati makan tengahari yang lewat (4:30petang – waktu Thai). Disini aku berkenalan dengan seorang penduduk Nakhon (Mansor) yang membantu kami terjemah dan order makanan (terima kasih sahabat). Setelah makan kami berehat seketika sambil mencari lokasi hotel dan resort berdekatan untuk bermalam melalui aplikasi.

Kami mengambil keputusan untuk bermalam di Nakhorn kerana mudah mendapat makanan halal dan berdekatan dengan lokasi yang bakal kami tuju besoknya. Perjalanan dari Tha Sala ke Nakhon sejauh ±30 km sahaja. Hujan turun dan kami tetap meneruskan perjalanan ke tempat penginapan iaitu Haru Hara Hotel (N8.41034° E99.92370°). Sebuah hotel yang selesa dan kami diberi honey moon suite yang berharga cuma THB590 sahaja (wow … kat mesia tak dapat la rega ni) ..

Bersambung …..


Pautan Kembara Berkaitan
1. Koh Samui: Day 01 – Singgahan di Nakhon
2. Koh Samui: Day 02 – Selamat Datang Ke Koh Samui
3. Koh Samui: Day 03 – Terpukau di Ang Thong
4. Koh Samui: Day 04 – Unseen Khanom
5. Koh Samui: Day 05 – Nyaman Di Nakhon
6. Koh Samui: Day 06 – Pesona di Pak Pra
7. Koh Samui: Day 07 – Singkapan Sejarah Songkhla

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...