Translator

Friday, May 25, 2018

Meloncat Antara Pulau: Keindahan Gugusan Pulau Pesisir Yan

Tarikh       : 28 April 2018
Misi          :  Jelajah Pulau Bidan, Pulau Telor dan Pulau Songsong
Max Elev.  :
Coordinate: N5.81382° E100.37045°
Lokasi      : Jeti Kuala Sungai Udang, Yan, Kedah, Malaysia

Pulau Songsong

Gugusan pulau ini berada di perairan daerah Yan. Ia melipiti 4 buah pulau iaitu Pulau Bunting, Pulau Bidan, Pulau Telor dan Pulau Songsong. Pulau-pulau ini tidak berpenghuni dan memiliki khazanah lautan yang menarik seperti terumbu karang, ikan yang berwarna warni, flora dan fauna serta pantai yang memutih ditambah dengan pemandangan yang menakjubkan.

20180428_083311

Sebelum ke sana aku ‘recce’ dahulu daerah Yan untuk menentu lokasi jeti yang sesuai, mencari pemilik bot yang boleh membawa kami ke sana dan harganya. Setelah menetapkan tarikh yang sesuai maka aku hubungi saudara Amirul Naim (Tel:014-2515 957) memaklumkan mengenai kehadiran kami sekeluarga pada jam 9.00 pagi untuk meneroka 3 buah pulau. (Kebetulan hari ini, hari penamaan calon PRU14 jadi tidak ramai pengunjung yang akan ke pulau-pulau ini.)

P4280169

Aku memilih Kuala Sungai Udang, Yan (N5.81382° E100.37045°) kerana lebih dekat perjalanan ke pulau. Aku parkir kereta di masjid berhampiran dan naik bot dari jeti LKIM. Bot fiber berenjin Yamaha yang boleh memuat 10 penumpang dipacu laju ke Pulau Bidan sejauh 13.5 km dan mengambil masa ± 24 minit. (kos sebuah bot ialah RM400.00 untuk mengunjungi 3 pulau tersebut)

DJI_0336

Pantai dipulau Bidan

Pulau Bidan (N5.74413° E100.28865°) seluas ±72 ekar adalah pulau yang sepi kerana tiada penduduk. Ianya digunakan oleh nelayan sebagai perlindungan dari hujan ribut. Mempunyai pantai bersih yang cantik dengan air laut jernih yang menghijau. Banyak unggas menjadikan pulau sebagai habitat. Namun yang menjengkelkan bila ada aktiviti mengambil pasir di kawasan ini sejak tahun 2015 dan sudah pasti ekosistemnya terjejas. Pihak APMM pernah merampas kapal korek dan menahan beberapa orang pada awal tahun 2016 lalu.

P4280178

Suatu ketika dahulu Pulau Bidan mempunyai sebuah makam seorang ulama tersohor iaitu Syeikh Abdur Rasyid al-Fathani  yang katanya adalah saudara kandung kepada Syeikh Daud bin Abdullah al-Fathani. Makamnya juga dikenali sebagai keramat Pulau Bidan dan menjadi   menjadi tempat pemujaan individu tertentu bagi memohon hajat. Bagi mengelak kegiatan ini berterusan, Pejabat Agama Daerah Yan telah memindahkan makam ini ke tanah daratan di lokasi yang dirahsiakan.

DJI_0346

Kemudian kami mendekati Pulau Telur(N5.77062° E100.28573°) tetapi tidak mendarat ke pantai. Pulau Telor adalah pulau paling kecil digugusan kepulauan Yan. Ia berkeluasan ± 11.9 ekar dengan ketinggian pulau ini adalah 68 meter serta jaraknya dari Pulau Bidan ± 1.7 km. Ia adalah tempat persinggahan penyu bertelor terutama bulan Februari hingga Mei.

DJI_0351

Kemudian kami ke Pulau Songsong(N5.81043° E100.29697°) yang kini sedang viral. Kami ditinggalkan dipantai dan berjanji dengan pemandu bot untuk menjemput kami pulang ±jam 2.00 petang. Kami menurunkan bekalan makanan dan  alatan snorkling(bawa sendiri) untuk beriadah disini.

GOPR4549

Kami bawa peralatan snorkling sendiri: atau perlu sewa dari pengusaha bot RM10/unit (kena tempah dahulu)

Pulau Songsong berkeluasan ± 62 ekar dengan ketinggian 118 meter. Jarak Pulau Songsong dari Kuala Sungai Udang ± 8 km. Di utaranya ialah Pulau Bunting. Pulau Songsong mempunyai pantai yang sebahagian besarnya terdiri dari batu berwarna merah yang menutupi sebahagian besar kawasan pantai. Terdapat  hamparan pantai disebelah Tenggara pulau ini. Ia menjadi tempat pengunjung untuk berkhemah kerana disini tersedia kemudahan asas seperti bekalan air, surau dan tandas. Terdapat juga telaga disini namun  ianya  menjadi hampir kering.

P4280204-horz

Telaga yang ada di Pulau Songsong

P4280222

Surau di Pulau Songsong

P4280206

Sebelum tahun 2008 para nelayan dan orang ramai tidak dibenarkan mengunjungi perairan Pulau Songsong kerana ia menjadi lokasi latihan menembak peluru berpandu oleh pesawat pejuang Tentera Udara Australia dan TUDM(???). Tentera Udara Australia mengambil alih pulau tersebut daripada Tentera British sejak 1940-an dan menjadikan pulau tersebut sebagai lokasi ujian menembak peluru. Selepas perjanjian dengan kerajaan Malaysia tamat, pulau ini diserahkan kepada Tentera Udara Diraja Malaysia (TUDM) dan Kementerian Pertahanan. Kini Pulau ini telah dibuka untuk kunjungan orang ramai tanpa sebarang halangan. Namun apa yang menghampakan adalah sikap pengunjung yang masih lagi membuang sampah merata-rata. Keadaan ini menyebabkan kecantikannya tercemar.

P4280208

Batuan unik berwrna merah

Aku berharap pihak berkuasa dapat memelihara dan mengurus habitat semulajadi flora, fauna dan ekosisitem kawasan pulau serta pantai bagi menjamin kesinambungan keunikan bio diversitinya. Flora di hutan mempunyai kepentingan tersendiri dalam memastikan ekosistem terpelihara dan mengurangkan hakisan. Fauna seperti burung, hidupan marin termasuk penyu dan terumbu batu karang perlu dilindungi bagi mengekalkan habitat dan pembiakan. Ia perlu dipulihara untuk kepentingan generasi kini dan akan datang. Perlu kawalan kepada aktiviti seperti memungut atau memiliki karang, mengorek pasir atau batu kelikir, membuang apa-apa pencemaran, mengubah atau memusnah tapak pembiakan semula jadi dan habitat hidupan akuatik. Semuanya bagi menjamin kelastarian dan keindahan pulau terus terpelihara.

DJI_0353-horz

Pulau Songsong: Pandangan dari udara dan kawasanpantai yang terdapat di tenggara pulau

Wednesday, May 02, 2018

Danok Ke Sakom: Menelusuri Sempadan, Menerjah Tasik Buatan

20180420_125836

Tarikh       : 20 – 21 April 2018   
Laluan      :
TTG – Danok – Khlaong Sadao Reservoir - Khao Nam Khang  - Nathawi – Wang Yai – Sakom – Durian Burung - TTG
Jarak        : 380 km   
Coordinate: N6.96034° E100.84765°
Lokasi       :

Sakom

Tiba-tiba pagi ni tergerak untuk melangkah ke‘seberang’ dengan menaiki Nmax. Jam 8.00am kami bertolak dari rumah dan singgah ke Kedai Runcit 56 (N6.43569° E100.42886°) di Taman Seri Changloon untuk membuat insuran dan tukaran wang. Aku ambil insuran motosikal untuk tempoh setahun dengan bayaran RM95.00 (tudia haih…. sama macam insuran kereta). Aku tak pernah masuk Thailand dengan motosikal dan jarang sekali masuk melalui pintu sempadan Bukit Kayu Hitam, maka terpinga-pinga jugalah bagai rusa masuk kampung untuk membuat urusan imigresen di sebelah Thailand. Usai urusan imigresen aku cari kedai sticker membuat no. pendaftaran Thai (boleh dibuat dikebanyakan kedai yang menjual insuran disebelah sana) – sebenarnya tak buat pun takpa …saja

20180420_112337-horz

Setelah itu kami meneruskan perjalan menelusuri jalan sempadan Thailand/Malaysia dan singgah di sebuah tasik (± 5km dari Danok) yang dijadikan sebagai tempat makanan popular. Tempat ini dikenali sebagai Water View (N6.52661° E100.43693°). Keunikan tempat ini ialah pondok-pondok dibina ditebing tasik dan makanan boleh dipesan dan dihantar ke pondok tersebut .. perghh .. santapan di atas tasik dibuai angin namun kehalalan makanan tak dijamin. Kami meneroka sekeliling tasik ini hingga ke chalet di seberangnya.

20180420_112200

Laluan ke sini tidak asing bagi aku, kalau dahulu kesini dengan berbasikal atau berkereta, maka banyak tempat tidak sempat/dapat disinggahi, tetapi dengan motosikal pasti akan ku redah apa yang dilihat unik.

20180420_121447

Setelah itu aku mencari jalan untuk menjelajah sekitar tasik buatan yang dikenali sebagai Sadao water Reservoir(Khlong Sadao Dam) (N6.58594° E100.49671°)  ± 30km dari pekan Danok . Ia adalah Empangan terbesar di wilayah Songkhla (anggaran kawasan tadahan ± 89km2) dengan kapasiti simpanan air sebanyak 56.74 juta cubic meter. Ia bina bagi menampung keperluan bekalan air ke kawasan Hadyai dan Songkhla.

DJI_0292

Pembinaannya memakan masa selama 8 tahun (1991 – 1998) dengan kos sebanyak 340 juta baht. Tasik buatan ini menjadi tarikan kepada kaki pancing tempatan kerana ia kaya dengan ikan air tawar dan menawarkan pemandangan yang menarik dan masih belum dicemari dengan pembangunan selain kurang dikunjungi oleh pelancong. Kami mengelilingi tasik ini, menjelajah memasuki laluan offroad, singgah di beberapa tanjung dan beberapa lokasi yang menarik padaku.

20180420_142729

Setelah itu kami menuju ke Khao Nam Khang National Park. Ia ditubuhkan dalam tahun 1991 dan adalah Taman Negara ke 65 yang diistiharkan oleh kerajaan Thai. Taman Negara ini berkeluasan 212 km2 yang kaya dengan flora dan fauna. Tarikan utama disini ialah Terowong Komunis Khao Nam Khang (KLIK), beberapa air terjun seperti Ton Lat, Ton Dat, Ton Sung, Ton Mai Pak dan Phru Ching yang merupakan air terjun tertinggi di Taman Negara ini. Kami tidak singgah disini kerana pernah sampai ke sini beberapa kali lagipun ingin mengejar masa untuk ke Sakom Beach.

Sakom Beach

DJI_0300

Kami menuju Na Thawi dan seterusnya mengikuti jalan kampung untuk menuju ke Sakom Beach, ternampak beberapa tasik menarik dan aku singgah disebuah tasik bekas kuari yang airnya cukup jernih. Kelihatan beberapa gadis cilik sedang mandi usai membasuh pakaian. Selepas bergambar kami teruskan ke D'Aman Resort, namun tiada bilik yang sesuai dan ke Armana Resort, pun bilik sudah habis ditempah, maka aku ke Sakom beach dan dapatkan sebuah chalet ditepi laut. Chaletnya agak selesa, sesuai untuk 2 orang dan ada air cond – harga THB700. Malamnya kami menikmati makan malam di Armana (hmm … tak sedap pulak masakan kali ni) sebelum balik berehat.

20180420_184407

Esoknya kami mendaki kembali bukit berhampiran bagi mendapat gambar dari udara dan kawasan sekitar untuk aku mengatur perjalanan kelak.

20180420_131613-horz

Sebuah pondok yang ditenggelami air di Khlong Sadoa Reservoir

DJI_0281

Pot menarik untuk memancing di Sadao Dam

DJI_0294

Dihujung Tanjung: Terpaksa melalui jalan offroad dicelah ladang getah untuk sampai ke sini

20180420_163114

Kuari yang menghijau airnya – kalau di tempat kita – sahih viral dah

DJI_0318

Bukit kecil dihujung tanjung – Sakom Beach

20180421_072051

Memberanikan diri di tebing

Saturday, April 14, 2018

Tinggalan Paip Besar Gopeng dan Hiking Bukit Batu Putih

Tarikh      : 02 April 2018
Jarak       :  2.7 km  
Max Elev. : 265 meter 
Coordinate: N4.44967° E101.20197°
Lokasi      : Jalan Kampung Pintu Padang, Gopeng, Perak, Malaysia

Batu Putih

Lama benar aku menyimpan hasrat untuk mendaki ke sini, mencari-cari tika yang sesuai dan kebetulan aku ada urusan di Kuala Lumpur pada hari sebelumnya, maka dalam perjalanan balik ke Alor Setar kami singgah bermalam di Gopeng untuk mendaki bukit ini pada awal pagi esoknya.

Kami bermalam di Hotel bajet Hamid Top (N4.46815° E101.16436°). Berdekatannya ada sebuah tinggalan Paip Besar Gopeng yang menjadi sebahagian dari sejarah Gopeng.

20180401_185045

Dahulu paip ini digunakan untuk menyalur air untuk aktiviti perlombongan bijih timah di kawasan Gopeng. Ia dibina oleh The Mephan-Fergusan Co. Ltd. United Kingdom dan dipasang dalam tahun 1908 oleh Gopeng Tin Mining Co. Ltd. Gopeng pernah menjadi pengeluar bijih timah terbesar di Lembah Kinta dengan kawasan perlombongannya mencecah 3,543 ekar sehinggalah operasinya ditamatkan pada bulan Ogos 1992 kerana harga timah jatuh merudum sejak tahun 1985.

Paip ini asalnya sepanjang 13.6 km dan bergarispusat 14 in. yang menghubungkan sumber air dari Ulu Geruntom dan Ulu Geroh ke kawasan perlombongan. Dengan ledakan pemintaan bijih timah, keperluan semakin bertambah maka dua batang paip bergaris pusat 45 in ditambah dan panjang sehingga 15km.

Memandangkan batang paip ini tidak digunakan dan mengundang bahaya kepada penduduk sekitar, ianya dirobohkan oleh kontraktor mulai 21 Julai 2010 namun sejarah dan fungsinya kepada perkembangan ekonomi di Gopeng dan usianya yang melebihi 100 tahun, wajarlah sebahagiannya dipelihara sebagaimana kedudukan asal sebagai bahan sejarah dan peringatan kepada generasi baru. Dari itu, Syarikat Global Distinction Sdn. Bhd. telah bermurah hati mendermakan 2 batang paip yang panjangnya 96 kaki (30 meter) dan bergarispusat 30 in kepada Kerajaan Negeri Perak.

Trail

20180402_081456

Bukit ini tidaklah tinggi sekitar 260 meter sahaja dan mempunyai denai dan petunjuk yang jelas. Laluan mendakinya dikategorikan sebagai mudah oleh itu ia sesuai untuk aktiviti keluarga. Jarak dari permulaan (pintu masuk utama - N4.45640° E101.19384°) ke puncak sejauh lebihkurang 1.4 km sahaja dan mengambil masa ± 30 minit. Untuk turun pula sekitar 15 minit ja. Laluannya agak mendatar dan sedikit mencanak sebelum sampai ke kawasan batu putih (N4.45176° E101.19905° - zone 5 kot) dan ada lagi 450 meter untuk sampai ke puncak (N4.44967° E101.20197° - di tandakan sebagai Zon 6)

DJI_0177

29025488_1477196622391803_421005994990742842_n-horz

Trail ini diselenggarakan oleh Persatuan Belia Kampung Pintu Padang. Fee sebanyak RM3.00 seorang dikenakan sebagai yuran konservasi (conservation fee). Bayaran ini untuk pengurusan bagi menjaga kebersihan persekitaran selain memastikan keadaan bukit Batu Putih pada tahap optimum. Ianya telah berkuatkuasa semenjak tahun 2017 lagi.

P4020147

P4020145-horz

Di pintu masuk utama ada tandas dan pondok/Kaunter untuk pendaftaran. Ia mula beroperasi jam 8 pagi - 6 ptg. Tapi jika tiada orang bolehlah hubungi En Ady 014 245 3055 / Amirul Hafiz Zainal 0111-642 4413 atau Akram 017-516 3836. Boleh juga naik dahulu dan kemudiannya setelah turun boleh buat pembayaran. Terdapat juga parkir percuma di kawasan berdekatan

20180402_094547-horz

Setelah turun kami singga ke gerai Mee Kari Ami yang popular di Gopeng. Istimewanya hidangan mee dan laksa  ia menyediakan tambahan kuah khas dan keropok. Tetapi aku lebih menggemari laksanya.

DJI_0157

di pertengahan Trail

DJI_0165

Zone 5 …

DJI_0166

Tampak dari Barat ke Timur

DJI_0181

Puncak Bukit Batu Putih

DJI_0178-horzTahniah!! berjaya sampai , walau mudah

Saturday, April 07, 2018

YAMAHA NMAX 2018: Yang Biru menjadi Pilihanku

Tarikh: 02 April 2018

Sering melihat kawan-kawan beriring berkelana mengendarai motosikal membuat aku juga semakin tertarik untuk sama-sama ke arah aktiviti sedemikian. Namun dengan motosikal yang aku ada  iaitu skuter Honda icon 110cc dengan tangki minyak hanya 3.3l membataskan aku untuk menyertainya. Menyedari itu aku perlu mencari skuter yang sesuai denganku tetapi tidaklah terlalu besar kuasa kudanya, kerana style pemanduanku hanya santai.

17-Nov-10-NMax-Blue6

Maka apabila Hong Leong Yamaha Motor melancarkan skuter Nmax terbaharu mereka (versi 2018) baru-baru ini membuat aku terpesona akan keanggunan dan kelincahannya.

17-Nov10-NMax-Blue1-horz

Yamaha Nmax mempunya DNA yang sama dari abang besarnya Yamaha T-Max yang sendo lagi gagah. Skuter kelas pertengahan yang dikuasai enjin 155cc dengan ditambah sejukan cecair, menjadikan ianya lancar bertenaga dan penuh dengan daya kilas (dapat menghasilkan 14.8 hp pada 8,000 rpm dan 14.4 Nm pada 6,000 rpm). Menjadi yang pertama dalam segmennya mengggunakan sistem Variable Valve Actuation (VVA) dan teknologi Blue Core Yamaha ditambah bagi menjadikan sistem pembakaran lebih cekap dan sempurna dan dapat mengurangkan penggunaan minyak. (Tangki minyaknya 6.6 liter – 1 liter 42km). Transmisinya pula ialah dari jenis CVT. Kedua tayarnya dilengkapi dengan  sistem brek antikunci ABS. Lampu hadapannya pula benar-benar terang dan kebuk simpanan di bawah pelananya yang luas untuk diisi barangan sendiri.

GOPR4521_1523087600273_high

Dengan harga atas jalan sebanyak RM9,000.00, maka pada 02 April 2018, mesin ini menjadi milikku dengan no. pendaftaran KEM 5511.

Givi

Dan aku tambah kotak dibelakang jenama GIVI Model E43NTL-ADV MULEBOX bagi membolehkan barangan dimuat tambah

Sunday, March 04, 2018

Kembara Bumi Parsi : Pengalaman Yang Dibawa Pulang

 

Tarikh   :  10 & 11 Januari 2018   
MISI     :  DAY 07
LALUAN:  Marvdasht – Necrepolis - Esfahan – Qom - IKEA
Jarak    :  ± 485km + 431 km 
KOORDINATE:

Ia adalah perjalanan ‘tala balik’ kami selama 2 hari sejauh 916km dari Marvdasht ke Esfahan dan seterusnya ke Lapangan Terbang di Tehran. Perjalanan yang tidak menjemukan dengan melihat lanskap gunung ganang unik berdiri megah, merentas gurun yang keperangan dan diselumuti salji singgah dibeberapa caravaserai yang ditinggalkan dan mendaki bukit Nabi Khidzir diQom. 

20180110_093842

Jam 8.00 pagi kami bertolak dari Hostel menuju ke arah Necrepolis (N29.98828° E52.87475°) yang terletak sejauh ±30km dari hostel kami. Necrepolis bermakna City of Dead dalam bahasa Greek dan juga di gelar Naqsh-e Rustam oleh penduduk tempatan. Ia adalah makam kuno yang dimiliki oleh pemerintah empayar Achaemenid iaitu Darius 1, Darius II, Xerxes 1 dan Ataxerxes 1. Makam ini dibina di tebing kaki bukit dan berada tinggi beberapa meter dari aras bumi. Makam ini telah diceroboh oleh penjarah yang mencuri banyak harta tinggalan yang disimpan di dalam makam setelah jatuhnya empayar ini ditangan Alexander The Great.

20180110_100755

Tidak lama kami disini kerana kereta kami mengalami kerosakan, enjinnya tidak boleh dihidupkan. Setelah berjaya menolak bersama beberapa orang kakitangan Nacrepolis, kami menuju ke pekan terdekat untuk membaikinya. Hampir jam 12.00 tengahari baru siap kereta dan perjalanan santai kami ke Shiraz yang memakan masa hampir 5 jam sejauh 485km. Kami tiba di Shiraz pada jam 8.00 malam dan terus ke Imam Square semula untuk mencari cenderamata untuk dibawa balik. Disini aku menyaksikan pemandangan malam Naqh-E Jahan yang cantik kemudian ke hostel Mohamad Husein untuk bermalam. 

DSC08580

Istana Ali Qapu diwaktu malam

20180110_153236-horz

20180111_125645

20180111_124936-horz

Tinggalan caravanserai di sekitar Kashan

Pagi besoknya kami bertolak semula dan bercadang untuk singgah ke Abyaneh, tetapi sepanjang perjalanan kami singgah ke beberapa caravanserai lama, maka tak sempat untuk ke Abyaneh sebaliknya kami singgah ke bandar Qom menuju ke satu bukit menarik yang dikenali sebagai Bukit Nabi Khidzir (N34.59008°, E50.86785°).   

Untitled-horz

Di atas bukit ini ada sebuah masjid yang dipercayai dibina oleh Nabi Khidzir sekitar 3000 tahun lalu (walaubagaimanapun masjid ini sudah dipermodenkan). Masjid yang berada pada ketinggian ±200 meter dari kaki bukit dan hanya boleh di akses dengan berjalan kaki melalui laluan yang sempit. Perjalanan ke atas mengambil masa ± 10 minit. Kelihatan berduyun-duyun penduduk tempatan tak kira usia dan beberapa pelancong mendaki ke puncak. Peluang yang datang sekali seumur hidup pasti jangan dipersiakan,  kami mendaki dan bila di sampai di atas. . Wow .. pemandangan 360° bandar Qom dapat disaksikan dari atas sini dan di hujung sana ada banyak puncak –puncak yang menarik 

P1110067

Bukit & Masjid Nabi Khidzir dari jalan masuk

DSC08618

Di kawasan parkir – nun di atas sana Masjid Nabi Khidir

GOPR4126-horz

Pemandangan dari atas – masjid Nabi Khidzir

GOPR4160

Pemandangan dari dalam Masjid – di hujung kiri katanya adalah lokasi nabi Khidzir beramal

Sejauh perjalanan kesini dan penat mendaki pasti aku tidak melepaskan peluang untuk menghormati masjid ini. Di suatu sudut masjid ada bilik khas (dulu adalah gua(???) dimana katanya tempat Nabi Khidr ‘beribadat’. Kelihatan ramai penduduk tempatan bersembahyang sambil berdoa di dalam bilik ini.

Selepas itu kami keluar dari bandar Qom memasuki Lebuhraya untuk pulang ke IKIA(Lapangan Terbang) dan singgah menikmati makan malam(petang) di R&R yang berhampiran (± 5 km dari Qom) iatu Mehr-O-Mah Tourist Complex (N34.74237°, E50.86728°). Satu kawasan hentian yang lengkap dengan komplek perniagaan dan antara kompleks pelancongan terbaik di Iran. Kompleks ini sentiasa bersih. Di sini ada butik ADIDAS dan beberapa kedai terkenal. Di tingkat satu ada restoran yang menjual dan menyajikan masakan dan makanan tradisional Parsi. Walaubagaimanapun ini adalah tempat yang paling mahal kami makan sejak berada di Iran. 

Selepas makan kami menuju ke Lapangan Terbang Imam Khomeini pada jam 7.30 malam. Setelah bersalam kami mengucapkan terima kasih kepada Mohammad atas khidmatnya. Alhamdulillah dipelihara Allah sepanjang perjalanan kami, dicukupkan rezeki olehNya (bajet terhad), diperlihatkan keindahan alam dengan topo yang berbeza dari Malaysia, didedahkan tentang rahsia kehebatan empayar dan teknologi kuno dan lain-lain lagi . Syukur …

Penerbangan balik kami dengan penerbangan Air Asia D7 777 jam 12:40am waktu tempatan

 


Pautan Kembara Berkaitan
1. Kembara Bumi Parsi : Muqaddimah
2. Kembara Bumi Parsi – Day 2 : Berpelesiran Di Tehran
3. Kembara Bumi Parsi – Day 3 : Kashan–Kota Indah Yang Bersejarah
4. Kembara Bumi Parsi – Day 4 : Isfahan-Kota Separuh Dunia
5. Kembara Bumi Parsi – Day 5 : Menuju Selatan & Mencuba Makanan
6. Kembara Bumi Parsi – Day 6 : Shiraz – Bermulanya Empayar Parsi
7. Kembara Bumi Parsi – Day 7 : Perjalanan Pulang

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...