Translator

Friday, October 28, 2016

Phatthalung/Trang: Misi menjelajah Tasik, Gua dan Sungai

20160930_144924

Tarikh : 30 September 2016
Misi: Menjelajah Tasik & Sungai
Laluan: Wang Klian – Trang – Khao Kop – Bang Di – Huai Nam Sai - Nhan Mod Dang – Phatthalung – B.K.Hitam 
Jarak: ± 914 km
 

peta Trang
2hb cuti Muharam, Kedah mendapat 3 hari cuti berturut.  Bagi mengisi cuti ini aku mengajak familiku untuk jelajah ke Phatthalung.

Kami memulakan perjalanan dari rumah seawal jam 7.00 pagi dan jam 9.00 pagi sudah melepasi sempadan lalu menuju ke Chalung untuk tukaran duit dan sarapan ditempat selalu kami singgah (tuanpunya kedai makan dah kenai kami, sambil tanya nak kemana pulak?). Selepas itu topup sim card Thai sebanyak THB100 di Tha Pae (kerana disini  mudah berkomunikasi dalam bahasa Melayu).

Teruskan perjalanan dan singgah disebuah tempat(tasik) berdekatan Na Thon. Tasik (N7.01973° E99.75078°) yang dijadikan kawasan rekreasi. Ada kedai makan muslim yang dipunyai oleh Hassan. Beliau boleh memahami dan bertutur bahasa Melayu walau tidak lancar. Beliau juga memaklumkan bahawa kawasan sekitar ini ramai muslim dan ada sesetengah boleh bertutur bahasa Melayu juga. Beliau juga mempunyai 2 unit homestay yang berharga THB1500.00 semalam. Tasik ini jernih airnya dengan angin yang bertiup dengan berlatar bukit menghijau pasti membuat hati menjadi tenteram jiwa menjadi tenang dan pasti mengasyikkan.

Melewati pekan Thungwa, terlihat aku satu lagi tasik dengan pokok-pokok dihias indah bagai taman. Singgah seketika ditempat ini (N7.07639° E99.79149°). Kelihatan bebarapa orang sedang bersiap untuk mengadakan seperti satu acara, lampu dan pembesar suara sedang dipasang. Tanaman pokok bunga tahi ayam (lantana camara) dihias dan ditanam tersusun cantik. Tasik dibelakang (tak pasti tasik buatan atau asli) yang berlatarkan bukit dan air yang menghijau. Kreatif sekali penduduk Thailand, membuat sesuatu yang biasa menjadi luar biasa dan menjadi daya tarikan.

Selepas puas bergambar kami bergerak menuju ke Trang dan singgah di stesyen keretapi Trang (N7.55460° E99.60530°) bagi menunjukkan kepada anak-anak aku salah satu keunikan yang mungkin hanya terdapat di Trang iaitu ‘Tuk-Tuk Hua Kop’. Keunikannya pada bentuk kepala tuk-tuk bagaikan kepala katak (hua kop). Tuk-tuk ini dibawa masuk ke Thailand pada penghujung tahun 50an, masih beroperasi walau lebih 60 tahun telah memberi perkhidmatan dan mewarnai pekan Trang. Keunikannya membuat tut-tut ini menjadi ikon Trang dan menarik pelancong untuk bertandang ke sini.

Seterusnya kami mengahala ke utara dengan mengikuti highway 419 dan selepas ±10km belok kiri mengikuti highway 403 dan selepas hampir 32km kami pun tiba ke Khao Kop Cave (N7.79371° E99.57247°). Kha Kop cave adalah sebahagian dari bukit Khao Kop bahkan terdapat berberapa buah gua lagi di sekitar bukit ini. Terdapat sungai sepanjang ± 9km yang mengelilingi bukit ini dan sungai ini berpecah dua dimana sebatang sungai akan mengalir melalui gua Khao Kop ini sejauh ± 800 meter. Terdapat perkhidmatan sewaan bot untuk memasuki gua ini yang dikenakan sebanyak THB200 per bot (memuat maksima 5 orang). Bot kecil dikayuh untuk masuk ke dalam gua dan berhenti di satu kawasan yang terdapat banyak stalagmite & stalactite yang cantik dengan pelbagai bentuk seperti itik tergantung, kaki gajah, kemaluan lelaki dan sebagainya. Pengalaman paling mencabar ialah diakhir perjalanan (sejauh ±200 meter) menerobos gua yang dikenali sebagai ‘Thong Mangkon’ (perut naga) yang cukup sempit. Kami terpaksa tidur melentang di dalam bot dan tidak dibenar untuk panggung kepala (bahkan aku tak dibenar tangkap gambar) kerana bimbang luka tersangkut dinding gua.. mana tidaknya kami terpaksa melalui lubang gua yang cukup sempit semuat bot tersebut ditambah dengan suasana gelap yang hanya diterangi dengan lampu picit pengemudi. Dengan pengalaman jurumudi berjaya melolos gua ini tanpa cedera. Walaubagaimanapun jurumudi ada meminta tips dan aku memberi sebanyak THB200.

Selesai aktiviti kami bergegas untuk ke Thale Song Hong. Di pertengahan jalan aku ternampak sebuah tasik rekreasi (N7.78300° E99.50602°) berdekatan Ban Phru Chud Health Center. Singgah sebentar untuk bergambar. Tasik ini menyediakan rakit buluh dan airnya sangat jernih. Ramai penduduk tempat datang ke sini berehat bersama keluarga atau kawan-kawan pada waktu petang.

Thale Song Hong = Lake of Two Rooms (N7.84140° E99.47875°). adalah sebuah tasik air tawar semulajadi. Ia dipisahkan oleh tanah ditengah menjadikan 2 bahagian di mana dibahagian utara air biasa yang jernih dan diselatannya air bagaikan ‘emerald’ yang cukup jernih sekali hingga menampakkan ikan berenang. Terletak dikawasan agak pendalaman iaitu di Bang Di, Huai Yot, ± 40km ke utara Trang, Thailand.

Tidak lama kami disini kerana kawasan ini agak sunyi lagipun aku mesti sampai ke Nhanmoddang (Pa Payom) sebelum senja. Singgah ke Huai Nam Sai Dam (N7.89244° E99.80888°). Di sini adalah sempadan daerah Phattalung dan Nhakon Si Thammarat. Air di tasik ini kelihatan surut dengan agak kritikal. Kemudian kami meneruskan perjalanan mencari chalet yang sesuai dan singgah ke chalet yang menarik kawasan sekitarnya. Pengusaha chalet juga menyediakan perkhidmatan rekreasi kayak. Chalet ini harganya THB800 dan pagi besoknya cadang untuk berkayak di sini.

Sejak semalam aku sudah terasa seram sejuk bagai nak demam dan pagi ini aku membatalkan misi kami untuk berkayak bila badanku semakin panas. Sebelum pulang kami bersarapan di sebuah gerai. Ramai penduduk muslim dikawasan ini bahkan sesetengah penduduk boleh bertutur bahasa Melayu. Aku gagahkan kudrat memandu balik dan sebelum tu singgah di Route 41 (N7.67958° E100.01172°) yang menjadi persinggahan wajib geng motor. Sebuah tempat rehat/kedai makan /kedai cenderamata yang dibina ala western (cowboy town). Awal pagi kami disini dan masih belum buka  dan peluang ini kami gunakan untuk bergambar sepenuhnya.

Dalam perjalanan pulang kami singgah ke Khlong Hu Rae (N7.41775° E100.14114°). Sebuah tempat yang jaraknya ±30km ke Selatan dari Phatthalung. Ia adalah sebatang sungai yang airnya jernih dan pondok-pondok dibina di atas sungai. Menjadi tempat beristirehat penduduk tempatan untuk bersantai menyejukkan badan. Jangan bimbang soal makanan kerana ada beberapa orang pengusaha muslim menjalankan perniagaan disini.

Fuhh Lega …. Keluar dari gua perut naga yang sempit

Chalet Di Nhanmoddang, Nakhon. Ia juga menyediakan pakej berkayak

Di  belakang chalet ada mengalir sungai yang berpunca dari Empangan Huai Nam Sai Dam. Ada lokasi tempat bermain dan bergayut

Khlong Hun Rae - Boleh beristirehat di atas pondok sambil berjuntai kaki ke dalam air sejuk yang mengalir

Sunday, August 28, 2016

The Miracle Satun : Menjejak Kaki Di Belakang Naga

Tarikh : 05 Ogos 2016
Koordinate: N6.55683° E99.98412°
Misi: Menjelajah Golden Dragon Spine Beach
Lokasi: Tanyong Po, Satun, Thailand

Thale Waek Di Krabi –
‘ketika’ yang tidak kena – air tidak surut  ketika ku kunjungi dahulu

Menunggu beting pasir di Satun timbul sepenuh Ianya memanjang dan berlingkar sejauh 4km hingga ke Pulau hujung sana

Sekiranya anda pernah ke Krabi mungkin pernah merasai/ mengharung air atau berjalan di atas beting pasir sejauh 70 meter yang menghubungkan 2 buah pulau iaitu Koh Tup ke Koh Mu (N7° 57.649' E98° 48.640'). Beting pasir akan muncul perlahan-lahan bagaikan jambatan dan hanya berlaku pada waktu tertentu terutama ketika air surut. Fenomena ini dikenali sebagai ‘Thale Waek’ atau Separated sea. Tetapi di Satun ada fenomena alam sebegini yang lebih hebat dan menakjubkan. Kemunculan beting pasir yang berlingkar-lingkar memanjang bagaikan seekor naga mahu timbul dan hanya boleh dilihat pada waktu tertentu dan adalah yang terpanjang di Thailand. Tidak hairanlah ianya digelar ‘The Miracle Satun’ atau ‘Unseen Thailand’.

Dragon Spine

The Miracle Satun ini adalah Had Mungkorn atau Golden Dragon Spine Beach. Aku mendapat tahu lokasi pantai ini dari rakan facebook dari sana. Beberapa kali aku merancang, namun terpaksa menangguhkan dahulu misi ke sini kerana beberapa masalah.

Minggu sebelumnya selepas hari raya puasa aku sudah datang kesini, namun keadaan ‘air laut yang mati’ menyebabkan aku tidak meneruskan niat untuk kesana kerana pasti pantai ini tidak timbul sepenuh. Aku ambil kesempatan meronda ceruk kampung dan sempat berbual dengan penduduk tempatan. Mereka memaklumkan bahawa ada 14 jenis pantai sebegini  dari Satun hingga ke Trang. Namanya diberi berdasarkan ciri dan warna seperti Double Dragon Spine Beach’ di Tammalang, Satun, ‘Black Dragon Spine Beach’, Golden Stone Dragon Spine Beach, di Koh Lidi, Jade Dragon Spine Beach’ di Koh Sukorn, Trang dan lain-lain lagi. Laaaa … kebanyakkan tempat tu aku dah pernah sampai, tapi mungkin kerana kabur tidak tahu bahawa adanya fenomena sebegini disitu dan mungkin juga kerana MASA yang tidak sesuai.

Hari ini aku datang lagi ke Satun dan menuju ke Tanyung Po. Aku tidak ke jeti yang selalu orang ikuti iaitu di Jeti Ban Bakan Koey (N6.59703° E99.97365°) atau ke Kampung Tengah sebaliknya aku ke kampung Pasir Panjang atau ke Ban Sai Yao (N6.61176° E99.95117°). Perjalanan ke sini agak jauh namun sengaja aku mencari kelainan disini. Aku bertanya apakah masih lagi sesuai untuk ke sana kerana dimaklumkan bahawa air surut(low tide) berlaku pada hari isnin lalu dan hari ini adalah Jumaat. Setelah disahkan masih berpeluang maka aku pun bertolak dengan bot pancung (long-tailed boat) milik bang Nin (Kos ±THB2000 – pandai kowtim  kalau mau harga lagi murah).

Singgahan pertama kami ialah ke Pulau Rusa(Koh Kwang) ( N6.53859° E99.99134°). Sebuah pulau kecil sepanjang ±160 meter dan selebar ±90meter. Pulau ini berjarak ±9km dari jeti Pasir Panjang yang mengambil masa ±40 minit. Disini ada sebuah bukit setinggi ±30meter. Biasanya pengunjung berhenti berehat dan naik bukit ini untuk melihat Dragon Beach dari atas. Dari pulau ini kita dapat melihat Langkawi yang jauhnya ± sejam perjalanan.

Selepas puas bergambar dan mengambil angin kami menuju ke Pulau Ubi (Koh Hua Man) (N6.56017° E99.98224°) pula yang jaraknya ±2km sahaja . Disini kelihatan ada 12 buah rumah penduduk yang kebanyakkannya adalah nelayan dan mereka mahir menangkap ketam. Pulau seluas 0.2km ini ditumbuhi dengan hutan bakau ada juga sedikit tanaman getah yang tidak diurus sebaiknya. Lama kami disini menunggu air surut hingga aku terlena diatas buaian sambil dibuai angin laut. Sedar sahaja anak-anak aku mengajak untuk ke hujung pulau melihat beting pasir yang semakin menimbul.

Selepas itu kami menaiki bot menuju ke tengah laut bagi menjejak kaki di beting pasir ini. Hmm… akhirnya berjaya juga aku menginjak atas belakang naga ini. Dari sini aku melihat riak-riak air yang berlingkar-lingkar memanjang bagaikan naga yang akan timbul. Kami mengambil masa bergambar dan aku menghayati sepenuhnya fenomena ini. Aku dimaklumkan bahawa hari ini beting ini tidak timbul sepenuhnya seperti kelmarin dulu. Ia memanjang sejauh 4km menghubungkan Pulau Rusa ke Pulau Ubi hingga ke Pulau Tiga Besar dan Pulau Tiga Kecil. Mengikut cerita penduduk tempatan ia fenomena ini dikaitan dengan cerita/lagenda dahulu dimana KONONNYA berlakulah petempuran dahsyat antara Sang Naga(Great Dragon of Ban Pak Ngu) & Helang (Great Eagle of Langkawi ) lalu alahlah sang naga, matinya ia dan terdampar disini. Kepalanya di Pulau Tiga ekornya di Pulau Ubi manakala badannya tenggelam kedalam air dan boleh dilihat ketika air surut (low tide) – iaitu pantai ini

Selepas hampir berlabuh senja, pantai ini tidak timbul sepenuhnya maka kami mengambil keputusan untuk balik. Dalam pada itu kami singgah juga di beberapa tempat yang pasirnya timbul. Sesungguhnya kunjungan sebegini memang berbaloi dilawati dan pastinya banyak lagi akan aku jejaki.

Berlabuh di Pulau Rusa

Bukit setinggi 30 meter – ada laluan disediakan untuk naik ke atas

Menghadap Langkawi

Antara Rumah Nelayan di Pulau Ubi – penduduknya adalah orang melayu

Posing di Pulau Ubi – menanti air surut

Air semakin surut menampakkan beting pasir

Kelihatan beting pasir perlahan-lahan timbul

Di atas belakang naga yang sudah mula timbul

Melingkar-lingkar badan naga

Berhenti di sebahagian beting pasir yang timbul sebelum balik ke Jeti.
Untuk makluman fenomena sebegini banyak berlaku di Laut Andaman dan ada dikesan di Sri Langka dan lain-lain tempat lagi

…. BERSAMBUNG …

Sunday, June 19, 2016

Koh Lanta 2 Phatthalung: Day 2

20160528_094109

Tarikh : 27 – 29 Mei 2016
Kos    : ± RM1,000.00 (All-in untuk famili 3 Dewasa, 2 Kanak-Kanak)  
Koordinate: N7.61694° E100.08611°
Laluan: Koh Lanta – Thung Khai – Trang – Phatthalung
Jarak : 295km

Lanta Noi

P5286526

Pekan Saladan yang sunyi di pagi hari, yang meriah dimalam hari

Awal pagi bersiap barangan dan kami check-out dari Hotel pada jam 8.30 pagi (waktu Mal.) dan mencari kedai untuk bersarapan. Selepas sarapan aku menuju ke pekan Saladan, sebuah pekan yang paling utara di Koh Lanta. Hanya ada satu jalan utama di sini dan dipenuhi dengan kedai. Ianya menjadi meriah pada sebelah malam. Kami menuju ke pantai Kho Kwang yang tidak jauh dari Saladan. Pantai ini amat nyaman dan tenang, ia adalah lokasi yang sesuai untuk melihat sunset. Air laut yang surut menampakan beting pasir dan kelihatan dihujung sana sebuah tanjung (Kho Kwang cape) dan pulau kecil iaitu Ko Raeng.

20160528_084615

Air surut hingga menampakkan beting pasir di Kho Kwang Beach

Selepas itu kami menaiki semula Siri Lanta Bridge untuk ke Koh Lanta Noi pula. Untuk makluman di Koh Lanta Noi terdapat Pejabat Daerah Koh Lanta yang dibuka secara rasmi pada 13 May 1999. Majoriti penduduk adalah muslim dan pekerjaan utama adalah nelayan, petani (getah dan sedikit kepala sawit) dan kerja kampung. Ia kurang mendapat perhatian dari pelancong kerana lanskapnya yang kekurangan pantai yang sesuai. Ada beberapa tarikan yang aku singkap seperti Langsod Beach, Khlong Mak View point, Baan Baron yang dikenali sebagai kampung tertua (lebih dari seratus tahun) dan seni batik yang menarik yang dijadikan produk OTOP di Baan Khlang.

20160528_091420

Kelihatan Siri Lanta Bridge dari Langsod Beach

Singgahan pertama aku ialah ke Langsod Beach(N7.66942° E99.04221°). Pantai yang paling panjang di Lanta Noi. Kami menuju hingga ke penghujung jalan untuk melihat muara pertemuan 2 buah pulau Lanta. Dari sini dapat melihat dengan jelas Siri Lanta Bridge, Pekan Saladan dan pantai di seberang sana. Pantai Langsod  adalah taman awam dengan sedikit kemudahan asas tersedia namun agak sunyi. Dengan rimbunan pohon yang teduh dan pantai yang memanjang menjadikan ia sebagai tempat yang agak menarik untuk bersantai.

20160528_093958

Aku bercadang untuk mengelilingi pulau Lanta Noi ini dan di bahagian utara aku terjumpa satu tempat pemandangan untuk melihat tanah besar Thailand dan feri iaitu di Baan Klong Mak(N7.68561° E99.10886°). Pantainya agak berbatu dan kelihatan seperti berselut namun bagi aku ada kelainan dan tarikan tersendiri. Kami mengelilingi pulau ini dan suasana redup menyebabkan aku terpaksa mempercepatkan rondaan kami untuk balik ke seberang.

P5286536-horz

Jalan masuk dan sunyi dan air yang mula melimpah mengalir di Hing Phoeng waterfall

Selepas menaiki feri, hujan mula turun sepanjang perjalanan. Selepas hampir 34km perjalanan menghala ke Trang aku singgah ke pekan Khlong Pon dan menyusur jalan kampung ± 9km untuk ke rekreasi air terjun Hin Phoeng (N7.85252° E99.24933°). Difahamkan ia adalah air terjun 3 tingkat yang berketinggian 800 meter. Alamak hujan tak berhenti-henti turun, namun aku menggagahi berjalan seorang diri menelusuri denai untuk melihat air terjun ini. Aku memutuskan untuk berpatah balik apabila melihat keadaan air yang semakin deras dan keadaan yang sunyi. Hampa aku untuk melihat keindahan air terjun ini.

20160528_144218-horz

Canopy Walkway

Kami menghala ke Trang untuk ke Thung Kai dan singgah untuk makan tengahari di sebuah kedai muslim (N7.51878° E99.60642°) berhampiran lintasan keretapi. Kedai ini agak murah dan sedap tomyamnya.

P5286554-horz

Selepas makan tengahari hujan sudah mula renyai. Kami menuju ke Thung Kai sejauh ± 13km sahaja dari kedai makan ini. Sasaran utama kami di Thung Khai ialah untuk meninjau pelantar pejalan kaki di dalam Peninsular Botanical Garden.

GOPR1782

Peninsular Botanic Garden(N7.46968° E99.63993°) sebuah lokasi yang amat sesuai bagi pengunjung yang berminat tentang alam dan flora. Di dalam taman ini tersedia taman herba, perpustakaan berkaitan botani, muzium botani, denai-denai pejalan kaki, beberapa buah auditorium dan yang menarik pelantar pejalan kakinya yang mempunyai 3 ketinggian berbeza (10m,15m dan 18m). Ianya diasaskan dalam tahun 1993 hasil dari idea Perdana Menteri pada masa tersebut , HE Chuan Leekphai yang bertujuan untuk memelihara, mengumpul dan mengkaji tumbuhan tempatan, tumbuhan herba dan tumbuhan unik. Terletak ±10km dari Trang dan terletak di dalam hutan simpan Thung Kai seluas 416ha.

P5286570

Pintu masuk ke Botanical Garden – Free tau

Tiada bayaran dikenakan untuk masuk ke Taman ini. Setelah parkir kereta ditempatnya kami mengikuti denai yang ada dengan melihat pelbagai tumbuhan dan batuan metamophic. Denai ini boleh membawa ke paya tetapi matlamat kami ialah ke Canopy Walkway sejauh ±800 meter dari parkir. Terdapat 6 menara yang menghubungkan 5 pelantar dengan ketinggian yang berbeza bermula dari aras 10 meter, 15 meter, 18 meter dan turun balik ke 15 meter dan 10 meter. Pelantar besi sejauh 175 meter tetapi aku merasa gayat apabila berada diketinggian 18 meter kerana ia seperti ‘berembat’ tambahan pemegang pula rendah separas pinggang ja.

P5286542

Tuk-Tuk Hua Kop yang macam katak. Tuk-Tuk klasik lagi unik yang hanya terdapat di Trang. Boleh cuba di stesyen keretapi Trang.

Mulanya aku bercadang untuk balik ikut Wang Klian kerana ingin singgah di Laem Tase bagi meninjau dan mengambil maklumat tentang sebuah pulau yang bakal aku jelajah selepas ini. Tetapi setelah berbincang dengan isteriku kami mengambil keputusan untuk ke Phatthalung dan singgah di sebuah tempat yang berada dalam ladang/hutan buluh.

P5286579

Restoran Terapung di Kwanjai Bamboo Garden

Kwanjai Bamboo Garden(N7.72675° E100.00714°) sering diperkatakan oleh sahabatku dan mencadangkan aku untuk singgah disana. Ia adalah milik Mr Kwangjai yang menjadikan hutan buluh dan kolam dikawasan rumahnya sebagai tarikan. Lokasinya tidak jauh dari Hospital Khuan Kanun. Kami sampai agak lewat petang dan memandangkan pagar tidak tutup kami terjah masuk dan bergambar sebelum berjumpa sendiri dengan tuanpunya dan pohon maaf dan keizinan untuk bergambar. Beliau menjaga buluh dikawasannya dengan rapi dan teratur. Buluh ditanam dengan tersusun. Perusahaan kecil berasaskan buluh juga dilakukan. Sebuah restoran terapung dibina di kolam sediada dan jambatan buluh menghubungkan kiri dan kanan restorannya ke tebing. Sebahagian makanan dihidangkan di dalam buluh dan gelas minuman dari buluh juga.

P5286581-horz

Makanan dan minuman di dalam buluh

Kami terpaksa bergegas untuk ke Phatthalung kerana urusan wajib masih belum selesai dan terus ke masjid Phatthalung, Masjid Darul Islam (N7.61694° E100.08611°) sebelum check in di City Park Hotel (N7.61425° E100.08033°). Sebuah hotel yang selesa dengan kos sebanyak THB950 dan membenarkan kami untuk tinggal sekeluarga.

Bersambung ………..

20160528_095810

Macam berselut tapi tidak di Baan Klongmak

20160528_172517

Buluh yang tersusun tumbuh

20160528_173931

berehat di dangau. Ada perusahaan berasaskan buluh

GOPR1806

Berehat ditepian kolamGOPR1824

DSC03732

Reastoran terapung

DSC03734

Hotel yang kami singgah di Phatthalung.

 

BERSAMBUNG ……….

Monday, June 13, 2016

Discover Koh Lanta: Santai Daratan Pula

20160527_160431

Tarikh : 27 – 29 Mei 2016
Kos    : ± RM1,000.00 (All-in untuk famili 3 Dewasa, 2 Kanak-Kanak)  
Koordinate: N7.64682° E99.03660°
Laluan: TTG - Wang Klian - Chalung – Langu – Thung Wa – Thung Yao – Thung Khai – Trang – Koh Lanta
Jarak :

Koh Lanta

Penghujung bulan Disember(KLIK) lalu aku pernah ke sini tetapi aku tidak sempat menghabiskan jelajah darat di pulau ini. Hari ini sempena cuti sekolah, sekali lagi aku bercadang untuk ke Koh Lanta bagi menjelajah bahagian darat pulau tersebut.

Seperti kisah lalu , Koh Lanta Yai asalnya dikenali sebagai Pulau Sa-Tuk namun pada tahun 1917 Raja Thailand telah mengubah gugusan pulau ini kepada Koh Lanta. Kini sebuah jambatan telah siap digunakan yang menghubungkan dua pulau iaitu Koh Lanta Noi dan Koh Lanta Yai. Walaubagaimanapun pengunjung masih perlu menaiki feri dari tanah besar ke Koh Lanta Noi. Koh Lanta Yai menjadi destinasi tumpuan utama pelancung kerana tarikan pantainya yang cantik. Ia sepanjang ± 30km dan lebar ± 6km sahaja.

20160527_133743

Hati-hati – disini tempat membeli tiket feri ke Lanta Noi

Perjalanan kami bermula pada jam 7.30 pagi dari Alor Setar dan sampai ke pintu sempadan Wang Klian pada jam 8.30 pagi. Isi minyak sepenuhnya di Caltex Wang Klian(N6.68067° E100.18675° - dibuka dari jam 8:00am – 7:00 pm) sebelum berurusan di imigresen. Mudah dan cepat kerana tidak ramai pengunjung hari ini. Disana singgah ke pekan Chalung untuk tukaran wang disebuah kedai emas Yin Saing Goldsmith. Kedai ini dicadangkan oleh makcik di sempadan tadi yang mengatakan kedai ini tukarannya agak tinggi berbanding yang lain dan buka pada jam 9.00 pagi (waktu Thai). Kedai ini (N6.72561° E100.06627°) terletak bertentangan dengan Lotus Tesco pekan Chalung. Memang ramai orang siam menukar wang disini. Yang hairannya mereka tukar Ringgit ke Bath (hmm – takdak peluanglah aku nak ‘otek’ tukar dengan mereka ). Kemudian aku meneruskan perjalanan dan mensasarkan untuk sampai ke Koh Lanta sebelum petang. Perjalanan yang selesa kerana redup dan sesekali hujan turun. Solat Jumaat di masjid berdekatan persimpangan Huai Nam Khao. Persimpangan ini (N7.86870° E99.16457°) adalah simpang untuk ke Koh Lanta dari jalan utama ke Krabi. Seusai solat kami meneruskan semula perjalanan ± 30 km menuju ke  Hua Hin Pier. Sebelum menaiki feri perlu beli tiket dahulu di tempat yang kelihatan  seperti kedai minyak/rumah tol (N7.69351° E99.09900°). Selepas ± 20 minit menaiki feri menyeberang selat kecil sejauh ± 1.7km kamipun sampai ke Jeti Khlong Mak di Koh Lanta Noi. Bergegas aku ke Langsod Pier untuk mencari tiket untuk ke Koh Lanta Yai. Laaa .. rumah tiket takdak dah, depa dah guna jambatan baru. Hmmm boleh juga merasa jambatan baru ini. Jambatan yang sekian lama dibina (Projek bermula sejak tahun 2012) untuk menghubungkan kedua buah pulau Lanta ini yang dibuka secara rasminya pada 22 April 2016 lalu.

GOPR1648

SIRI LANTA BRIDGE - Tengah jalanpun boleh dok selfie – tak banyak lagi kenderaan
Jambatan yang berharga THB400 Juta dirasmikan oleh Gabenor Krabi, Pinit Boonlert pada malam 22 April 2016 dalam upacara yang meriah lagi gemilang yang dikenali sebagai ‛Starry Night Over Lanta Bridge’.

Aku tak pasti apakah penggunaan jambatan ini dikenakan caj tertentu .. yang aku tau aku lalu free ja menghala ke Saladan. Baan Saladan adalah pekan paling utara di Koh Lanta. Kalau dulu ia adalah kampung nalayan tetapi kini sektor pelancongan telah merubah lanskapnya. Ia menjadi pekan utama dan tumpuan para pelancong. Sudah maju dan pelbagai kemudahan infrastruktur tersedia seperti bank, ATM, restoran, internet café, travel offices, convenience store dan shopping plaza. Disebelah barat pekan ini terbentang Koh Kwang beach (akan aku kunjungi esoknya) . Sebenarnya terdapat berpuluh pantai di Koh Lanta ini tetapi aku mendapat tahu ia dibahagikan kepada 4 pantai utama bagi memudahkan pengenalan. Dikenali “Lanta's big four beaches” iaitu Khlong Dao, Phra Ae, Khlong Khong dan Khlong Nin.

koh-lanta-map

“Lanta's big four beaches”

Sampai Koh Lanta, aku terus menuju ke pantai Phra Ae (N7.60375° E99.03496°) bagi menikmati makan tengahari yang lewat dari bekalan yang kami bawa dari rumah. Haad Phra Ae atau Phra Ae beach juga dikenali sebagai Long Beach yang merupakan pantai yang terpanjang dengan pasir yang memutih. Walaubagaimanapun aku tidak meninjau secara detail pantai ini kerana kelihatan laut yang agak bergelora dan angin yang kuat. Sekadar melepas lelah dan mengisi perut disini sambil menikmati keindahannya.

20160527_145526

Selepas itu kami meneruskan perjalanan ke penghujung pulau menuju ke Mu Ko Lanta National Park bagi menikmati keindahan pantai dan rumah api yang menjadi ‘landmark’ Koh Lanta. Taman Negara yang berkeluasan 130 km persegi yang turut melibatkan laut andaman yang merangkumi pulau Ko Rok, Ko Haa Ko Muk and Ko Kradan di sebelah selatannya.

GOPR1671

Melewati Bamboo Bay, jalan ke Taman Negara semakin agak sunyi dan berbukit dan sebelum memasuki Taman Negara terpaksa membeli tiket masuk disebuah pondok (N7.47303° E99.09592°). Tiket dikenakan sebanyak THB200 seorang pada pelancong luar dan THB20 untuk kenderaan. Aku ‘kowtim’ sikit dan cuma dikenakan THB420 kepada 2 orang sahaja dan kereta. Lebihkurang  400 meter ke hadapan terdapat Park Headquater yang turut tersedia kemudahan parkir, tandas, tempat berkhemah, bungalow penginapan untuk disewa dan visitor center. Untuk makluman taman ini dibuka setiap hari dari jam 8:00 ke 17:00 (waktu Thai). Bagi penggemar alam sekitar bolehlah berhiking di denai (berbentuk seperti tapak kuda) sejauh 1.725 km. Denai ini bermula berhampiran pondok tiket masuk dan mengambil masa ± 1 jam untuk merayau di dalamnya sambil melihat keindaham alam, flora dan fauna TETAPI hati-hati dengan monyet yang banyak sangat di Taman ini.

DSC03557

Kami menikmati seketika lautan andaman yang berombak di Hin Ngam Beach yang pantainya sepanjang 150 meter dan berbatu sebelum mendaki tanjung (Ta Nod Cape) yang berbukit untuk ke rumah api yang berada pada ketinggian  38 meter dari laut. Bukit yang bertebing , tiada pagar menjadikan sedikit gerun dihujung tebing ditambah dengan angin yang kuat yang kadangkala membuat sedikit goyah. Dari puncaknya terdiri rumah api, kita dapat menyaksikan pemandangan indah laut Andaman, pulau-pulau berhampiran dan keindahan 2 pantai yang menghimpit tanjung ini. Dikiri Hi Ngam beach yang berbatu dan berombak lautnya manakala Had Hin Beach disebelah kanan dengan pantai yang putih bersih dan air laut yang tenang (hmm - dua set pantai yang berbeza)

GOPR1701

Setelah puas berjalan, bergumbira sambil bergambar, maka kami pun mengambil keputusan untuk mencari hotel secara walk-in tetapi sebelum ini singgah dibeberapa buah pantai yang aku pun tak tau nama untuk menlihat lagi keindahan pantai dan rumah yang dibina dipinggir tebing.

20160528_072620

Sepanjang pantai ini aku bertanya tentang bilik dimana kebanyakkannya tidak membenarkan kami untuk tinggal sekali dengan anak-anak aku, mereka meminta kami mengambil 2 bilik. Sampai di Khlong Khong Beach aku tertarik kepada sebuah chalet. Tuan punya menawarkan kepada kami THB1000.00 sebilik dan mencadangkan kami mengambil 2 bilik. Memandangkan anak-anak aku tidak berani untuk tinggal berasingan dan setelah berbincang mereka bersetuju memberi kami sebuah chalet dengan harga THB1300 tanpa breakfast. Wah setelah tengok bilik memang bestlah! biliknya besar siap ada ruang tamu, ada kolam renang dihadapan dan jacuzzi. Tetapi malam tu kami sajalah yang bermalam di Chalet ini iaitu Lanta Lapaya (N7.57897° E99.03444°). Dengan kemudahan dan saiz sebegini aku dapat maklumat bahawa harga sebenar bilik ini ialah THB3000 (wow … biar betul). Memang best chalet ini, ia kepunyaan orang muslim. luas selesa, dan indah pemandangan. TETAPI malamnya lebih dari 5 kali elektrik terpadam (black-out) dan paginya aku bertanya penjaga dan beliau memaklumkan bahawa kejadian sebegini memang selalu terjadi dikawasan mereka ini.

….. bersambung

20160527_145634

Clean Beach @ Phra Ae – Bersih dan cantik namun laut bergelora hari ni

20160527_160506

Tudiaa .. monyet dok sambut kedatangan pelawat. Pondok untuk masuk ke Mu Koh Lanta National Park

20160527_170619

Had Hin Beach  - Berlatarkan rumah api

20160527_174135

Pantai apa aku tatau .. tapi rumah ini milik seorang muslim. Aku minta izin untuk masuk dan bergambar

20160528_073014

Lanta LAPAYA – Terdapat lebih dari 20 buah chalet untuk disewa

DSC03580

LAEM TA NOD – di belakang sana kawasan hutan simpan

GOPR1686

Tebing tinggi – angin kuat ooo seriau juga do tepi tebing

DSC03596

Batu-batu di Hin Ngam Beach

DSC03610

Nikmat donia - Best rumah ini

GOPR1680

Landmark Koh Lanta – mesti mai kalau ke Lanta

 

BERSAMBUNG ….

Monday, May 23, 2016

Santai Ke Koh Sarai

Tarikh : 13 May 2016
Misi: Menjelajah Koh Sarai
Koordinate: N6.67016° E99.86417°

Kos: RM400.00

Koh Sarai

Koh Sarai adalah kepulauan di lautan Andaman dan berada di dalam wilayah Satun. Terdapat 2 buah pulau utama iaitu Koh Rayatot Yai dan Koh Rayatot Nui. Ada beberapa buah pulau lagi seperti pulau ekor, pulau kerengga, Koh Mot Daeng, Koh Ka, Koh Plao Yan dan lain-lain lagi lah. Jaraknya ± 13 km dari Jeti Che Bilang. Koh Rayatot Yai mempunyai mempunyai penduduk sekitar 3000 orang yang kebanyakkannya  adalah orang Melayu beragama islam, kaum china (10%) dan Gipsi laut. Pulau ini  ada bekalan air tawar yang diperolehi dari sebuah kolam dan ia tidak pernah lagi kering walaupun dimusim kemarau.

Che Bilang

Lama benar tidak berjalan-jalan melepasi sempadan, maka pagi ini, aku mengajak keluargaku untuk berkunjung ke Satun bagi menjejaki beting pasir di laut Andaman, samada untuk ke Thale Weak (Hod Mangkorn Beach) atau ke Koh Sarai.

Sarai

Selepas selesai urusan imigresen (jam 11.00 pagi) kami singgah dahulu di pekan Chalung untuk menukar wang (RM100 = THB870). Memandangkan masa agak terhad maka aku mengambil keputusan untuk menuju ke Che Bilang (sejauh 56km dari pintu sempadan Wang Kelian) bagi menikmati makan tengahari sebelum mengerjakan solat Jumaat dimasjid berdekatan (Masjid Mahmudiah - N6.65591° E99.98009°). Seusai solat aku parkir kereta disatu kawasan lapang (N6.65692° E99.97970°) sejauh lebihkurang 80 meter dari jeti Che Bilang (N6.65720° E99.97920°). Aku tidak dapat gambarkan mengenai kehidupan di Koh Sarai kerana tidak banyak maklumat mengenainya. Apa yang aku tahu ia adalah sebuah pulau yang penduduknya adalah nelayan dan ada juga penoreh getah. Dijeti aku bertanyakan tentang Koh Sarai pada penduduk tempatan. Kebanyakan mereka bertanya balik aku hendak ke rumah siapa di sana. Untuk makluman kebanyakan penduduk Che Bilang boleh bertutur Bahasa Melayu dialek Perlis.

P5136350

Aku juga mendapatkan maklumat mengenai jadual bot dan suasana disana. Nasib baik bot kami masih belum bertolak dan dari makluman jadual bot setiap hari adalah seperti berikut:-

  • Dari Jeti Che Bilang Ke Koh Sarai - 11:30am, 02:00pm dan 05:00pm
  • Dari Koh Sarai Ke Jeti Che Bilang – 07:30am, 08:30am dan 01:30pm

 

20160514_072221

Kami menaiki bot kecil dan terpaksa bersesak dengan hampir 30 orang penumpang di dalamnya. ‘Seriau’ juga aku bila melihat angin dan ombak memukul bot semasa perjalanan menuju pulau, sudahlah tiada jaket keselamatan. Hampir 1 jam perjalanan dengan bot ke Jeti Koh Rayatot Yai (N6.67083° E99.86496°). Tambang bot adalah sebanyak THB60 seorang untuk dewasa dan THB30 untuk kanak-kanak. Sesampai disini aku seperti hilang arah tujuan. Kelihatan beberapa motor roda tiga sudah mengangkut penumpang. Nasib baik seorang makcik yang aku sapa di Jeti Che Bilang tadi membawa aku ke sebuah resort yang berdekatan iaitu Raklay Homestay  (N6.67025° E99.86192°). Tidak ramai penduduk di pulau ini dapat bercakap bahasa Melayu atau Omputeh. Mereka hanya memahami tetapi tidak dapat membalas balik.

20160513_165958

Raklay Homestay terletak ±150 meter dari Jeti yang hanya mengambil masa ±10 minit dengan berjalan kaki. Ia baru sahaja beroperasi iaitu pada pertengahan tahun 2015. Ada lebih dari 10 unit bilik yang dilengkap dengan tandas, aircond dan wifi percuma. Resort ini diusahakan oleh sepasang suami isteri yang juga adalah pegawai kerajaan di tanah besar Siam. Dipulau ini sukar untuk mendapatkan kedai makan maka ambil keputusan meminta pihak resort menyediakan makan malam. Aku berunding dengan pekerja dan setelah setuju kami dikenakan caj sebanyak THB1800 untuk 5 orang kami termasuk sarapan pagi.

GOPR1548

Petang itu aku menyewa sebuah motosikal yang memuat kami sekeluarga dengan kadar THB300.00. Kami pusing pulau ini yang panjangnya 3 km dan lebar 780 m. Kami bebas untuk singgah bergambar dibeberapa tempat menarik. Jika datang pada 13 – 16hb di antara bulan Jan – Mac satu fenomena air surut akan berlaku dan membolehkan kita menyeberang ke pulau Ekor.

P5136407-horz

Selepas puas pusing pulau dengan motosikal, kami ambil sebuat bot untuk ke sebuah pulau unik iaitu Koh Ho Khao. Sebuah pulau kecil yang tebentuk dari timbunan siput laut (fossil) sejak jutaan tahun lalu. Hanya kulit siput dan tidak ada pasirpun disini. Pulau kecil yang panjangnya ±1km dan selebar 200 meter. Jarak pulau ini dari resort sejauh ± 2.5km sahaja. Kami berada disini ± 30 minit sebelum balik ke resort. Sebenarnya ada lagi beberapa buah pulau sebegini dikawasan berhampiran tetapi bot tidak boleh menghampiri kerana terlalu cetek. Kami dikenakan caj sebanyak THB400 (semua).

G0361562

Malamnya kami dihidangkan dengan makanan laut yang enak dan ketam yang disponsor oleh tokey resort. Sebenarnya ada banyak lagi aktiviti yang boleh dan hendak aku buat disini tetapi aku perlu memendekkan cuti kerana ada mesyuarat kelab dan koperasi. Insyaallah aku akan datang lagi terutama di Bulan Januari @ Feb nanti. Pagi besoknya kami bersiap-siap untuk pulang dengan mengambil bot pada jam 7:30 pagi. Kali ini bot lebih besar dan ramai penumpang juga. Pelayaran dilaut tenang yang menyakinkan.

20160513_171028

20160513_171647

20160513_180407

Pulau kulit siput yang unik

GOPR1529

Dihujung tambak

GOPR1532

Dibawah rimbunan Poko Saga di belakangnya laut

P5136396

Pemandangan Resort kami dari atas bot

P5146428

Bersama Pak Salleh seorang penduduk tempatan yang banyak membantu kami semasa di sana

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...