Translator

Thursday, July 19, 2018

Koh Samui: Day 03 – Terpukau di Ang Thong National Park

Tarikh       : 26 Jun 2018
Misi          : Overland Thailand: Koh Samui: (24 – 30 Jun 2018)
Laluan      : Chaweng – Nathon Pier – Ang Thong Marine Park
Jarak        :
Coordinate: N9.65816° E99.66662°

Mukadimah

Mu Ko Ang Thong adalah gugusan kepulauan di Telok Siam (Gulf of Thailand). Ia terletak di Barat Laut Koh Samui dan ± 30km dari Koh Samui (Jeti Nathon). Ia telah digazedkan sebagai Taman Laut Negara pada 12 November 1980. Berkeluasan 102km2 dan mempunyai 42 pulau kecil yang berkeluasan 18km2 dari keluasan Taman laut ini. Pulau yag terbesar ialah Ko Wua Ta Lab yang mempunyai puncak tertinggi iaitu 395masl. Pulau-pulau batu kapur yang berceragah dan bertebing, kebanyakan tidak berpenghuni (kecuali di Ko Wua Ta Lap dan Ko Phaluai). Taman laut ini telah diiktiraf sebagai Tapak Ramsar (No. 1184) dalam tahun 2002. Kedudukan pulau dengan arus air yang sentiasa mengalir sangat penting kepada ekosistem yang membolehkan pembiakan terumbu karang dan kelangsungan pembiakan hidupan laut di sini. Di kepulauan ini terdapat beberapa spesis binatang seperti 16 spesis mamalia, ±50 spesis unggas, 14 reptilia dan 5 amphibia. Uniknya ada spesis endemic iaitu sejenis orkid yang hanya boleh didapati disini iaitu Ang Thong Lady’s Slipper Orchid (Paphiopedilum Ang Thong). Taman ini adalah kawasan yang dipelihara oleh itu untuk masuk ke sini dikenakan bayaran sebanyak THB300(pelancong luar dewasa) THB150(kanak) manakala local sebanyak THB40. Hanya operator berlesen sahaja dibenarkan masuk untuk membawa pelancong.

Perjalanan Ke Ang Thong

Untuk makluman, perkhidmatan bot melalui ‘day tour’ ke sini hanya boleh dilakukan dari Koh Samui dan Koh Phangan sahaja. Tiada dari Surat Thani atau Don Sak.

Jam 6.20 pagi kami telah keluar dari hostel menuju ke Faria Halal Food (N9.51455° E100.05052°). Sementara menanti van datang untuk menjemput, kami nikmati dahulu sarapan berat dengan nasi + kengsom + Cha-ron/nasi biryani ayam.

Bot kami yang membawa pelancong l.kurang 30 orang yang kebanyakan adalah pelancong asing

7.30 pagi van datang dan kami dibekalkan nasi biryani ayam untuk santapan tengahari (merarau). Dalam perjalanan ke Jeti Nathon, Van ini menjemput beberapa lagi pelancong dari beberapa hotel.

 

Sebelum menaiki bot kami perlu membayar sebanyak THB300 seorang sebagai ‘bayaran masuk’ ke Taman Laut  dan ‘ditanda’ sebagai ‘pengenalan kelompok’.. Di atas bot sudah tersedia sarapan berupa sandwich tuna, pisang, biskut dan minuman panas - belasahlah sepuasnya. (Tuu pun sampai balik ada lagi tak habis). Bot bertolak pada jam ±8:30 pagi waktu Thailand dan pagi ni lautnya agak beralun, akupun hampir tumbang, nasib baik ada petugas bot yang mengambil berat dan menawarkan ubat mabuk laut kepada penumpang (aku pun tumpang minta sebiji). Bot ini memang slow - perjalanannya lebih 2 jam masa diambil untuk sampai ke destinasi pertama iaitu Ko Wua Ta Lab.

A Landmark Of Ang Thong - Titikpandang yang menerujakan.

Bot tidak dapat menghampiri daratan, jadi dari sini kami menaiki bot panjang(long Tail) untuk ke jeti di Koh Wua Ta Lap (N9.63564° E99.67230°).

Koh Wua Ta Lap adalah pulau terbesar dalam gugusan Ang Thong dan disini ditempatkan pejabat National Park/ranger station/visitor centre dan fasiliti asas. Tersedia juga bungalow untuk penginapan dan restoran. Sewaan khemah (berdua) juga tersedia dengan harga THB250. Walaubagaimanapun bekalan elektrik hanya bermula pada jam 6.00 ptg – 10 malam (melalui generator). Di kawasan Ang Thong ni jangan bimbang tentang liputan internet… laju giler beb bahkan dipulau ini ada Free wifi lagi.

Dihadapan pondok ranjer dan dibelakang sana adalah kantin/restoran

di hadapan Trail head: ada tangga batu yang membawa pelancong ke atas

Tarikan utama disini ialah Pha Jun Jaras viewpoint (N9.63244° E99.67163°) yang berada di ketinggian 500 meter. Dari atasnya dapat melihat hampir kesemua gugusan pulau Ang Thong yang cukup cantik dan menarik dihampari dengan lautan yang menghijau.

Terdapat trail khas untuk ke sana. Ia sejauh 500meter dan memerlukan masa ±1jam (untuk naik/turun). Terdapat 6 level viewpoint disetiap 100 meter dan membolehkan pengunjung berehat seketika sambil menjamu mata akan keindahan pulau pada ketinggian yang berbeza. Pada ketinggian 300 meter – 500 meter terdapat 4 viewpoint pada setiap 50 meter. Pada view point ke 3 – 6 keadaannya agak curam. Sampai diatas memang berbaloi kita berpeluh mendaki. Subhanallah itulah ayat paling sesuai di lafazkan, dari atas ini pemandangan cukup indah menampakkan pulau-pulau yang berada di sekitar.

Untuk mendaki denai ini, siapkan diri anda dengan stamina dan mental. Pakailah kasut yang sesuai (aku jumpa pelancong yang terpaksa menanggalkan slipper kerana asyik tercabut semasa mendaki).

Selepas itu kami dibawa naik semula ke bot untuk menikmati makan tengahari. Aku hanya ambil buah sahaja dan membuka bekalan nasi yang dibekalkan. Tidak beraniku aku menikmati makanan yang dihidangkan dengan ayam kerana kehalalalnya diragui, namun aku tengok ada pelancong Indonesia dan Arab sapu semacam ja. (Bila ditanya memang depa kata halal kerana tiada babi). Pada yang prihatin kepada kehalalan permakanan sila AMBIL PERHATIAN.

Lagun tersembunyi di perut pulau

Koh Mae Ko (Mother Island) (N9.65816° E99.66662°) tersohor dengan tasik hijau yang dikenali sebagai Thale Nai Lagoon. Lagun/tasik air masin yang berkeluasan 17.5 ekar tersembunyi di pulau ini dan bagaikan kawah kerana dikelilingi oleh tebing curam. Ia dihubungkan dengan lautan melalui terusan/terowong bawah tanah. Untuk melihat keindahan Lagun ini, maka bersiaplah diri untuk mendaki tangga yang curam yang hanya sejauh 100 meter ja. Namun kecuraman tangga membuat nafas tercungap-cungap jugalah untuk sampai ke titikpandangnya ( N9.65746° E99.66617°). Titik pandang ini hanya ±50 meter tapi memang berbaloi sampai kesini. Indah menyaksikan tasik hijau bagaikan emerald, dan kita boleh turun hingga ke pelantar yang disediakan di bawah tasik namun tidak dibenarkan untuk berenang di dalamnya.


Memang curan tangga untuk naik/turun ke viewpoint

Selepas turun, aku bersnorkling dahulu melihat terumbu dan ikan yang bermain-main dicelahnya. Kemudian kami berkayak ditepi pulau sambil melihat keindahan batuan tua dan pulau. Kami berkayuh hingga ke satu telok yang mempunyai pantai yang cantik bersih.


Aku terkilan kerana tidak dapat berkayak ke Koh Sam Sao (mungkin tak masuk dalam pakej) melihat kejadian alam yang terhasil dari hakisan dan perubahan masa mewujudkan satu jambatan batu bagaikan arch di lautan.

Pantai yang memutih. Speed boat boleh mampir hingga ke pantai

Selepas itu bot panjang datang mengambil kami di jeti dan membawa kami ke bot besar. Di atas sudah tersedia biskut(ada cop halal), coca cola, ais dan pisang. Dengan lapar dan dahaga, tanpa was-was dan rasa silu, aku sapu sepuasnya. … tapi tak luak pula walau ramai yang berkelaku macam aku. Perjalanan pulang lebih tenang dan aku terelap akibat keletihan. Petangnya kelihatan mendung dan hujan renyai-renyai membuat aku memikirkan semula plan kami untuk ke Koh Tao esoknya.

Sampai dijeti, van sudah sedia menanti dengan memapar nama hotel – (kami lokasi Bangkok Hospital). Van menghantar semua pelancong ke hotel masing-masing dan hujan turun dengan lebatnya. Kami adalah penumpang terakhir dan sampai ke Faria Halal Food pada jam 6.20 petang dan terus pohon keizinan tempat untuk bersolat. Selepas itu kami menikmati makan malam disitu dan pulang selepas kekenyangan.

Selepas berbincang kami terus membatalkan hasrat untuk ke Koh Tao dan tukar haluan ke Khanom untuk melihat dolphin.

Bersambung …..


Pautan Kembara Berkaitan
1. Koh Samui: Day 01 – Singgahan di Nakhon
2. Koh Samui: Day 02 – Selamat Datang Ke Koh Samui
3. Koh Samui: Day 03 – Terpukau di Ang Thong
4. Koh Samui: Day 04 – Unseen Khanom
5. Koh Samui: Day 05 – Nyaman Di Nakhon
6. Koh Samui: Day 06 – Pesona di Pak Pra
7. Koh Samui: Day 07 – Singkapan Sejarah Songkhla

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...