Translator

Monday, September 07, 2015

BALI - Pulau Seribu Pura: Day 1

Tarikh : 02 – 05 September 2015
Kos    : Percuma -  Ditanggung semua
Koordinate: S8° 44.694' E115° 10.052'

Pengenalan

Pulau Bali juga digelar sebagai Pulau Dewata. Sebuah pulau yang terletak antara Pulau Jawa dan Pulau Lombok. Namanya tersohor melebihi nama Indonesia. Terkenal seantero dunia kerana keindahan pantai. Pulau yang ‘setiap orang adalah seniman’, penduduknya kaya dengan budaya, mewah dengan senyuman dan hebat dengan seninya.

Segala aspek kehidupan mereka meliputi budaya sentiasa berteraskan nilai-nilai keagamaan. Agama yang menjadi simbul kekuatan hidup dan berkaitan rapat dengan alam. Hindu adalah agama mereka namun yang unik, anutan mereka berbeza sama sekali dengan lain-lain penganut hindu tempat lain, tiada Deepavali dan tiada Thaipusam. Mereka adalah penganut agama Hindu-Dharma. Iaitu gabungan kepercayaan hindu dengan kepercayaan asli (animisme???)

Dimana jua aku pergi akan kelihatan pura (temple). Dari gunung hingga ke sumber air. Disetiap rumah, kampung, daerah dan seterusnya Kerajaan pasti kita jumpa. Ia digunakan untuk upacara-upacara tertentu dan sebagai tempat manusia untuk berhubungan dengan dewa-dewa dan komunikasi sesama manusia, mungkin sebab itu ia dikenali sebagai ‘Pulau Dewata.’

Pulau Bali berkeluasan ± 5,620 km2 dengan penduduknya berjumlah lebih dari 3 juta orang dan majoriti adalah hindu (±95%). Industri pelancongan merupakan faktor utama menyumbangkan kepada ekonominya.

image

Bali, waktunya adalah sama dengan waktu Malaysia. Waktunya dikenali sebagai WITA - Waktu Indonesia Tengah ( Central Indonesian Time) iaitu 8 jam kehadapan (UTC +8:00) dari Coordinated Universal Time (UTC).

Di Bali, soket elektriknya adalah 2 pin socket(bulat) Voltage: 230 V, Frequency: 50 Hz Power sockets.

Aku ke KLIA melalui Pulau Pinang dengan penerbangan MAS MH 1145 jam 12:55 tgh dan penerbangan seterusnya ke Bali dengan pesawat MAS MH0853 pada jam 3:20 petang. Penerbangan yang mengambil masa 2 jam 40 minit dan mendarat dengan mulus di Bandara Ngurah Rai (juga dikenali sebagai Denpasar International Airport) pada jam 6.15 petang.

Bandara Ngurah Rai (S8° 44.694' E115° 10.052') terletak ± 13km dari kota Denpasar dan merupakan Lapanganterbang ke 3 yang sibuk di Indonesia.

Disana sudah menanti bapak Nyioman untuk membawa kami ke Hotel Swiss-Belhotel, Tuban (S8° 43.996' E115° 10.249') yang terletak di  No 31, Jl. Kubu Anyar , Kuta, Bali 80361, Indonesia. Sebuah hotel bertaraf 4 bintang yang cantik dan terletak di kawasan pinggiran kota.

Sebelum ke hotel kami singgah ke sebuah restoran muslim iaitu Pawon Pasunda untuk menikmati makanan khas Jawa Barat (Sunda) iaitu Nasi Timbel dan Gurami Ikan Terbang.

Nasi Timbel adalah nasi yang dimasak dengan beras khas dan dibungkus rapi dengan daun pisang supaya dapat mengekalkan kesegaran, enak dimakan dan tahan lama. Nasi ini biasanya dihidangkan bersama tempe, ikan masin, ayam goreng, sayur dan yang penting dalam hidangannya adalah ulam dan sambalnya yang enak dan sebagai pembuka selera.

Gurame ikan terbang adalah ikan spesis Gourami yang disiangkan dengan berhati-hati dengan membelah bahagian tertentu dan digoreng garing dan isinya dibiar melebar dan melengkung hingga mirip sayap. Dihidang dalam pinggan secara unik dan diolah seakan burung hendak terbang. Wow ! Lazat menyelerakan … tambah pulak free.

Menikmati nasi timbel & ikan terbang di Pawon Pasunda @ No. 2, Jalan Kendiri, Tuban, Kuta, Bali

Bilik selesa dan ada kolam mandi di depan lobi, namun tak kesempatan nak mandi pun

… bersambung …


Pautan Kembara Berkaitan

1. Bali - Pulau Seribu Pura: Day 1
2. Bali – Budaya & Alam: Day 2
3. Bali – Pantai, Pulau & Pura : Day 3

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...