Translator

Thursday, August 18, 2011

Mekah Mukaramah: Catatan Umrah

Tarikh: 30/07/2011 – 15/08/2011

30/07/2011 – 7.00am : Selepas sarapan, kami sudah berpakaian ihram (Sengaja memakai awal kerana bimbang nanti sukar untuk menukarnya di miqat). Bas yang menanti bertolak menuju Masjid Bir Ali (tempat miqat) yang jaraknya ±10km dari Madinah. Disini, jemaah akan menunaikan solat sunat tahiyyatul masjid, solat sunat ihram dan berniat untuk mengerjakan umrah. Maka secara rasminya dah terikat dengan pantang larang ihram. Keadaan ini menyebabkan aku sentiasa dibelungi perasaan takut sepanjang perjalanan ..kenapa?(1st time mai Mekah dan buat umrah kot!). Naik atas bas, mutawif memperingatkan jemaah untuk membaca niat .. selepas tu aku tak sedar dah apa yang terjadi ..hanya kedengaran sayup-sayup suara mutawif memperkatakan sesuatu. Tup..tup bas dah berhenti di suatu tempat ditengah gurun. Katanya Wadi Qudait entahlah .. ianya macam RnR jer ..ada bilik untuk disewa, kedai makan dan yang penting ..aku nak ke tandas .. hulamak terik sungguh panas nih .. hampir sahaja aku menutupi kepalaku dengan tuala yang diselendangkan dibahu.. nasib baik! teringat yang aku kini sedang berihram..Syukurrr. Selepas tu pekena nasi mandi yang  memang sedap, walaupun hanya ayam, bawang dan limau (tanpa kuah)

Labaikallah

Kami tiba di Mekah ± pada jam 2.30 ptg. Terus ke Hotel penginapan iaitu Bakkah Baity. Aku bersama ibu dan bapaku ditempatkan bersekali. Biliknya agak sempit dan tidak bertingkap ..tidaklah seperti di Madinah tempohari. Selepas berkemas dan bersedia mengambil wuduk kami pun terus ke Masjidil Haram. Dari kejauhan lagi aku sudah kagum melihatnya yang merupakan masjid yang terbesar di dunia. Aku melangkah masuk ke masjid melalui pintu King Abdul Aziz, melihat sahaja Baitullah .. aku menjadi kagum, teruja tetapi perasaan takut masih menguasai diriku sambil berdoa memohon keampunan dan diterima segala amalan. Tidak terus mengerjakan Tawaf kerana sudah masuk waktu asar. Selepas selesai solat asar, terus sahaja aku melakukan Tawaf. (Cadangan awal tu nak ‘menempek’ bapaku yang boleh membantuku semasa urusan umrah ni tetapi beliau dibawa untuk berTawaf dan Sa’e dengan kerusi roda) . Alhamdulillah selesai Tawaf, aku berdoa kepada Allah agar diampuni segala dosa-dosaku, terimalah segala ibadahku, berilah aku hidayahMu, berilah aku kekuatan untuk beribadah ……. Setelah itu aku melakukan Sa’e pula ditingkat bawah yang ada air-cond. Jarak dari Safa Ke Marwah ± 450 m, jadi dengan tujuh kali berSa’e jaraknya hampir 3.15 km (dekat 2 batu tuh) Laju jer aku kerjakannya. Dengan selesai bertahlul .. maka terungkai segala ketakutan dalam diriku ..mudah tidak seperti yang aku bayangkan. Apa yang aku takuti sebelum ini ialah pantang larang ihram, aku tidak tahan wuduk ..asyik nak terkentut dan buang air kecil sahaja

Aku sempat melakukan umrah beberapa kali . Aku tidak kerjakan pada hari Khamis dan Jumaat kerana ramai orang pada hari tersebut. Berniat ihram di Tana’im dan Jaranah. Untuk makluman untuk ke Tana’im kami menggunakan van yang boleh muat 9 orang dengan tambang pergi balik sebanyak SR150.00. Manakala ke Jaranah , menggunakan Toyota Innova dengan kos sebanyak SR250.00. Jaga-jaga adakalanya pemandu teksi/van akan gunakan berbagai helah untuk ‘cekik’ kita. Kebetulan Mutawif kami  deal dengan pemandu di sini dengan ‘cara’ Arab.

Semasa di Mekah ini beberapa kali kesabaran aku diuji, ditolak terutama dari geng India dan Pakistan dan yang tercabar bila pompuan muda juga menolak aku(fuhh) .. aku melawan tolakan tersebut sambil mengingati ‘buah’ yang ustaz Hanafi bagi dahulu .. uhh tetapi selepas tu terfikir apakah pergaduhan yang aku mahu dan apakah matlamat aku datang ke sini. Selepas itu aku pasrah dan redho’, biarlah! ini adalah dugaan dan cabaran .. alhamdulillah selepas itu tidak lagi berlaku dan kalau berlaku , sorry terpacul dan mulut mereka atau dari gerakan tangan.

SESUNGGUHNYA MENGERJAKAN UMRAH ATAU HAJI  MEMERLUKAN KEKUATAN MENTAL DAN FIZIKAL DISAMPING MEMPUNYAI KEAZAMAN YANG KUAT. INSYAALAH SELEPAS INI AKU BERTEKAD UNTUK MENGERJAKAN HAJI PULA.

Sesudah solat subuh. Ribuan Jemaah bertebaranlah
Masih belum padat lagi jemaah di Mekah kerana masih belum masuk bulan Ramadhan.

IMG_3000

Selepas Zohor .. terik mentari dengan suhu mencecah 43 °C

Baitullah yang tidak pernah sunyi

Jabal Rahmah - bukit penuh rahmat, Bukit dimana bertemunya kembali Adam dan Hawa
TEMPAT TERBAIK BERDOA UNTUK MENDAPAT JODOH, Wallahualam

Bukit Safa – permulaan bersa’e

IMG_3129

setelah selesainya umrah

Masjid Tana’im – juga dikenali sebagai Masjid Sayyidah Aisyah. ±7.5km dari Masjidil Haram. Batas tanah suci yang paling dekat

IMG_3122

Masjid Jaranah – Jaraknya ±24km dari Masjidil Haram

Masjid terapung di Jedah

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...