Translator

Monday, May 23, 2016

Santai Ke Koh Sarai

Tarikh : 13 May 2016
Misi: Menjelajah Koh Sarai
Koordinate: N6.67016° E99.86417°

Kos: RM400.00

Koh Sarai

Koh Sarai adalah kepulauan di lautan Andaman dan berada di dalam wilayah Satun. Terdapat 2 buah pulau utama iaitu Koh Rayatot Yai dan Koh Rayatot Nui. Ada beberapa buah pulau lagi seperti pulau ekor, pulau kerengga, Koh Mot Daeng, Koh Ka, Koh Plao Yan dan lain-lain lagi lah. Jaraknya ± 13 km dari Jeti Che Bilang. Koh Rayatot Yai mempunyai mempunyai penduduk sekitar 3000 orang yang kebanyakkannya  adalah orang Melayu beragama islam, kaum china (10%) dan Gipsi laut. Pulau ini  ada bekalan air tawar yang diperolehi dari sebuah kolam dan ia tidak pernah lagi kering walaupun dimusim kemarau.

Che Bilang

Lama benar tidak berjalan-jalan melepasi sempadan, maka pagi ini, aku mengajak keluargaku untuk berkunjung ke Satun bagi menjejaki beting pasir di laut Andaman, samada untuk ke Thale Weak (Hod Mangkorn Beach) atau ke Koh Sarai.

Sarai

Selepas selesai urusan imigresen (jam 11.00 pagi) kami singgah dahulu di pekan Chalung untuk menukar wang (RM100 = THB870). Memandangkan masa agak terhad maka aku mengambil keputusan untuk menuju ke Che Bilang (sejauh 56km dari pintu sempadan Wang Kelian) bagi menikmati makan tengahari sebelum mengerjakan solat Jumaat dimasjid berdekatan (Masjid Mahmudiah - N6.65591° E99.98009°). Seusai solat aku parkir kereta disatu kawasan lapang (N6.65692° E99.97970°) sejauh lebihkurang 80 meter dari jeti Che Bilang (N6.65720° E99.97920°). Aku tidak dapat gambarkan mengenai kehidupan di Koh Sarai kerana tidak banyak maklumat mengenainya. Apa yang aku tahu ia adalah sebuah pulau yang penduduknya adalah nelayan dan ada juga penoreh getah. Dijeti aku bertanyakan tentang Koh Sarai pada penduduk tempatan. Kebanyakan mereka bertanya balik aku hendak ke rumah siapa di sana. Untuk makluman kebanyakan penduduk Che Bilang boleh bertutur Bahasa Melayu dialek Perlis.

P5136350

Aku juga mendapatkan maklumat mengenai jadual bot dan suasana disana. Nasib baik bot kami masih belum bertolak dan dari makluman jadual bot setiap hari adalah seperti berikut:-

  • Dari Jeti Che Bilang Ke Koh Sarai - 11:30am, 02:00pm dan 05:00pm
  • Dari Koh Sarai Ke Jeti Che Bilang – 07:30am, 08:30am dan 01:30pm

 

20160514_072221

Kami menaiki bot kecil dan terpaksa bersesak dengan hampir 30 orang penumpang di dalamnya. ‘Seriau’ juga aku bila melihat angin dan ombak memukul bot semasa perjalanan menuju pulau, sudahlah tiada jaket keselamatan. Hampir 1 jam perjalanan dengan bot ke Jeti Koh Rayatot Yai (N6.67083° E99.86496°). Tambang bot adalah sebanyak THB60 seorang untuk dewasa dan THB30 untuk kanak-kanak. Sesampai disini aku seperti hilang arah tujuan. Kelihatan beberapa motor roda tiga sudah mengangkut penumpang. Nasib baik seorang makcik yang aku sapa di Jeti Che Bilang tadi membawa aku ke sebuah resort yang berdekatan iaitu Raklay Homestay  (N6.67025° E99.86192°). Tidak ramai penduduk di pulau ini dapat bercakap bahasa Melayu atau Omputeh. Mereka hanya memahami tetapi tidak dapat membalas balik.

20160513_165958

Raklay Homestay terletak ±150 meter dari Jeti yang hanya mengambil masa ±10 minit dengan berjalan kaki. Ia baru sahaja beroperasi iaitu pada pertengahan tahun 2015. Ada lebih dari 10 unit bilik yang dilengkap dengan tandas, aircond dan wifi percuma. Resort ini diusahakan oleh sepasang suami isteri yang juga adalah pegawai kerajaan di tanah besar Siam. Dipulau ini sukar untuk mendapatkan kedai makan maka ambil keputusan meminta pihak resort menyediakan makan malam. Aku berunding dengan pekerja dan setelah setuju kami dikenakan caj sebanyak THB1800 untuk 5 orang kami termasuk sarapan pagi.

GOPR1548

Petang itu aku menyewa sebuah motosikal yang memuat kami sekeluarga dengan kadar THB300.00. Kami pusing pulau ini yang panjangnya 3 km dan lebar 780 m. Kami bebas untuk singgah bergambar dibeberapa tempat menarik. Jika datang pada 13 – 16hb di antara bulan Jan – Mac satu fenomena air surut akan berlaku dan membolehkan kita menyeberang ke pulau Ekor.

P5136407-horz

Selepas puas pusing pulau dengan motosikal, kami ambil sebuat bot untuk ke sebuah pulau unik iaitu Koh Ho Khao. Sebuah pulau kecil yang tebentuk dari timbunan siput laut (fossil) sejak jutaan tahun lalu. Hanya kulit siput dan tidak ada pasirpun disini. Pulau kecil yang panjangnya ±1km dan selebar 200 meter. Jarak pulau ini dari resort sejauh ± 2.5km sahaja. Kami berada disini ± 30 minit sebelum balik ke resort. Sebenarnya ada lagi beberapa buah pulau sebegini dikawasan berhampiran tetapi bot tidak boleh menghampiri kerana terlalu cetek. Kami dikenakan caj sebanyak THB400 (semua).

G0361562

Malamnya kami dihidangkan dengan makanan laut yang enak dan ketam yang disponsor oleh tokey resort. Sebenarnya ada banyak lagi aktiviti yang boleh dan hendak aku buat disini tetapi aku perlu memendekkan cuti kerana ada mesyuarat kelab dan koperasi. Insyaallah aku akan datang lagi terutama di Bulan Januari @ Feb nanti. Pagi besoknya kami bersiap-siap untuk pulang dengan mengambil bot pada jam 7:30 pagi. Kali ini bot lebih besar dan ramai penumpang juga. Pelayaran dilaut tenang yang menyakinkan.

20160513_171028

20160513_171647

20160513_180407

Pulau kulit siput yang unik

GOPR1529

Dihujung tambak

GOPR1532

Dibawah rimbunan Poko Saga di belakangnya laut

P5136396

Pemandangan Resort kami dari atas bot

P5146428

Bersama Pak Salleh seorang penduduk tempatan yang banyak membantu kami semasa di sana

No comments:

Post a Comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...